CARI BAHAN

Thursday, December 24, 2015

FORMULA YANG PATUT DIJAUHKAN.

Selepas pilihanraya yang ke-14 nanti, andaikan PAS mendapat 20 kerusi. Pakatan Harapan dan BN masing-masing punya kerusi yang seimbang dan tidak melayakkan mana-nama pihak untuk memerintah negara.Ketika itru, sokongan PAS akan jadi penentu. Jika PAS menyokong BN, maka, BN akan memerintah. Pada saat itu, nilai PAS sangat tinggi. Itu pola politik pasca pilihanraya ke-14 yang cuba dibayangkan oleh Ust. Tuan Ibrahim Tuan Man.

Sekilas pandang, nampak macam PAS cerdik berpolitik. Namun, ada masalah dari segi jatidiri dan kejujuran kepada massa yang mengundi jika pendirian itu yang diambil PAS. Rakyat yang memberi undi kepada sesebuah parti memerlukan kepastian. Jika undi diberikan kepada parti sekian, apa yang rakyat akan dapat. Maka, itulah sebabnya kenapa saban pilihanraya, manifesti dikeluarkan oleh parti yang bertanding.

Rakyat yang bijak dan fikirannya berputar, tidak akan cenderung untuk memilih parti yang terawang-awangan. Apa yang akan berlaku sesudah dapat sokongan, akan diputuskan kemudian. Ini permainan yang pragmatik dan oppurtunis.

Thursday, December 10, 2015

Bercuti di Songkla

Kira-kira tiga minggu yang lalu, aku bersama keluarga sebelah mentua telah masuk ke Selatan Thai iaitu ke daerah Yala. Misi utama adalah menghadiri kenduri di rumah satu saudara yang berdomisil di Ban Raman, Yala. Namun, dalam kesempatan tersebut, kami dibawa ke Pattani dan bermalam di chalet Teluk Sembilan. Kerana tugas di sekolah, aku hanya bermalam di chalet tersebut dan balik ke Malaysia lebih awal.

Kemudian, kelmarin, tanggal 8 dan 9 Disember, aku sekali lagi  masuk ke Selatan Thai. Daerah yang dituju kali ini adalah Songkla iaitu bandar Songkla dan Hat Yai. Kini  aku bersama rakan sekampungku iaitu Mustafa berserta keluarganya. Tujuan kami hanya bercuti. Ikut bersamaku adalah ibu mentua, isteri dan anaku. Melalui Sempadan Durian Burung, berkereta sendiri, kami menerobos masuk ke Thailand.

Sempadan Durian Burung tidak ramai orang. Tiada kereta yang berbaris-baris. Cuma urusan dilambatkan sedikit semasa berada di sebelah imegresen dan Kastam Thailand. Perlu mengisi beberapa borang.Walaupun para pegawai dan pekerja sempadan Ban Prakob ( Nama bagi sempadan sebelah Siam) mesra, mereka tidak boleh berbahasa Melayu. Bahasa Inggeris pun tidak berapa mahir.  Memang sukar hendak berkomunikasi.  Dalam pada itu, semasa di kaunter, dimintanya duit TBH10 setiap seorang. Entahlah duit untuk apa. Orang kata, derma. Tapi derma untuk apa?

Mulanya kami mahu ke Pantai sakom dna bermalam di sana. Berpandukan GPS dalam HP, aku sebagai pemandu jalan membawa ke jalan kampung melintasi jalan kampung dan berkebun getah. Memang buat naya GPS HP aku. Sepatutnya jalan ikut lebuh raya. Tapi, dibawanya kemi ikut jalan yang asing. Silap aku juga sebagai taip "Sakom" dan bukan "Pantai Sakom"

Walau bagaimanapun, sampai juga akhirnya. Kami singgah di Awana Resort. Tempatnya cantik tapi pelawat tak ada masa itu. Beberapa pekerja ada di sana. Laut bergelora dan pantai keruh. Memang tidak sesuai untuk mandi manda. Kerana Pantai Sakom jauh dari Songkla dan kamu mahu melawat sekitar Songkla dulu, maka tujuan hendak menginap di Pantai sakom kami batalkan. Kami menuju ke Songkla dengan tujuan akan bermalan sahaja di mana-mana hotel di Songkla.

memang susah sikit nak cari hotel kerana pengalaman di Songkla tiada. Aku ada sikit pengalaman ikut orang naik van tahun 2010 dulu. manalah boleh pakai untuk pengembaraan kali ini. Guna daya kemampuan sendiri dengan bantuan GPS di HP. Temui beberapa hotel tapi penuh. Akhirnya jumpa satu hotel lama namanya City Hotel. Hujan sangat lebat masa tu. Malas mencari sudah, kami setuju sahaja dengan hotel itu. Bayarannya pun murah sahaja. TBH400.  Samalah dengan RM40. Kira murah sangatlah. Tapi hotelnya tidaklah ada bintang. 

Lepas Check In, kami keluar jalan-jalan hingga malam. Malam balik tidur.

Friday, December 04, 2015

KUCING YANG BIASA MENCAKAR

Jika ada kucing yang biasa mencakar, jangan dibuat pelukan. Kelak dirimu akan dicakar pula. Demikianlah ketika memilih sahabat. Sahabat yang pernah mengkhianati orang lain, satu saat dia akan mengkhianatimu. Jangan percaya dengan mulik bahasanya. Usah terpedaya dengan le,but lidahnya waktu berbicara berbanding giginya waktu mengunyah.

Perhatikan sekelilingmu. Ada watak-watak kucing yang mencakar. Jauhil;ah manusia sedemikian.

Wednesday, October 28, 2015

Kaum yang menghiaskan dunia dengan agama.


TUJUH PERKARA

Kata seorang hukama:

" Sesiapa yang beramal dengan tujuh perkara tanpa disertakan dengan tujuh yang lain, tiada faedah amalannya itu iaitu:

1) Beramal dengan TAKUT kepada Allah tetapi tiada HAZAR terhadap azab Allah.
2) Beramal dengan ROJA' iaitu harap tetapi tidak disertakan dengan TOLAB iaitu amal soleh.
3) Beramal dengan NIAT tetapi tiada QASAD
4)Beramal dengan DOA tetapi tiada JIHAD.
5) Beramal dengan ISTIGHFAR tetapi tiada NADAM (sesal)
6) Beramal secara terang tetapi tidak dalam keadaan sunyi.
7) Beramal dengan sunguh-sunguh tetapi tiada IKHLAS.

Tuesday, October 27, 2015

Songsang

Apakah perlunya menjadi songsang
untuk menunjuk diri merdeka

ketika orang mengangkat tangan
tanganmu menyeluk dalam poket

Ketika orang melaung bantah
kau pula diam membisu kata

ketika orang  bangkit berdiri
kau duduk tidak  peduli

ketika orang menagis sedih
kau pula ketawa mengilai

Kau menunjuk songsang
barangkali sebagai bukti merdeka diri




Monday, October 26, 2015

Hampa di hujung lelah

Setelah bertahun
harapan disandar
tiba-tiba di hujung lelah
rasa hampa memanjat rasa

mengapa?
dedalu menjalar
menutup daun asal

Mengapa?
istiqomah yang ditilawahkan?
sedang dahan reput tidak ditadabburkan?

Saturday, October 24, 2015

Pelihara hati menempa zayyinat.

Ketika hatimu sedang rosak
kerana kurang tazkiah diri
lalu menjadi tunggangan hawa
berburuk sangka dan khayal durja


Maka pada wajahmu
terpancar kusut kusam
bagai langit yang berjerebu
cahayanya pun menjadi kian kelam
bagai tua-tua lisut yang bertenggek
di lorong-lorong suram.

Ketika hatimu telah pulih
setelah mujahadah melawan hawa
menyingkir renggekan nafsu
membuang mazmumah dan menancapkan zikrullah

Maka pada wajahmu
bersinarlah mentari bercahaya
sinar orang-orang soleh mulia
umpama malam penuh purnama
cahayamu memancar
bak fajar menyingsing pagi.

Wahai setiap....
hatimu itu raja dalam tubuhmu
pertahankan kesuciannya
agar wajahmu memacar karamat
mulia di atas segala ningrat seluruh jagat.

Sunday, September 20, 2015

Haiwan politik yang bercekcok

Mereka haiwan politik yang bercekcok tidak henti-henti. Aku Melihat sesuatu yang tidak kena dalam perjuangan yang disandarkan. Ada bercakap soal perjuangan rakyat. Ada pula bercakap soal perjuangan agama.  Debu-debu berterbangan. Jarak pandangan mataku menjadi sangat pendek. Di sebalik kabus debu itu, aku mendengar suara yang bermacam-macam. Ada suara makan lahap. Ada suara cengkerama ghairah. Ada suara-suara aneh yang aku tidak faham.

Aku ingin menyisih seketika. Aku tidak percaya dengan fatamorgana yang muncul di saat begini.  Syaitan boleh sahaja berserban wali. Sang bacul pula boleh sahaja bertanjak pendekar Melayu. Biarkan para haiwan politik itu berpencak. Aku meminggir ke tepi dan memerhati.

Thursday, September 17, 2015

KETIKA AKU BERFIKIR

Yang Berbeza Bukan Khianat.

Tidak patut untuk menamakan yang berkhilaf dengan kita sebagai pengkhianat. Kecuali jika yang berbeza itu membuat kerja-kerja memburukkan kita  dan merosakkan nama baik kita. Itu barulah namanya khianat. Namun, ia perlu dicermati dengan teliti tanpa sentimen. Apakah benar apa yang dibuat oleh yang yang berbeza dengan kita itu merupakan perbuatan tikam belakang atau hanya prasangka kita sahaja.

Manusia diliputi oleh penyakit hati. Tidak ada orang yang selamat dari debu-debu penyakit hati. Kerana hati berpenyakit, seseorang yang duduk diam di penjuru dinding pun boleh dianggap oleh orang hatinya berpenyakit sebagai musuh.

Wednesday, September 16, 2015

Pemimpin waqar

Pemimpin
biar bicaranya bijak
jangan dibiar emosi menggelegak.

Orang pijak gambar
katakan : "aku masih berdiri!".

Orang bakar gambar,
katakan: Aku masih hidup!".

Orang ludah gambar,
Katakan: "Aku masih bersih!".

Itulah pemimpin yang waqar
berdiri teguh tidak gegar.

Sunday, August 30, 2015

Mendidik Generasi Masa Depan.

Ada murid bertanyaku tadi, tentang bagaimana ada orang Cina dan India di Malaysia. Aku ceritakan bahawa di zaman dahulu, ketika British buka estate lombong-lombong bijih mula diteroka, dibawa datanglah orang Cina dan India ke Tanah Melayu. Sejak itu jadilah mereka penduduk Tanah Melayu dan akhirnya menjadi rakyat negara kita.

" Kenapa mereka tidak pulang ke negara mereka?", murid itu mempersoalkan.


" Mereka rakyat negara ini seperti kita juga dan mereka sayangkan negara kita ini. Kekadang kita orang Melayu sendiri tidak sayangkan negara kita. Kerana itu suka memusnahkan khazanah alam negara, membuang sampah dan mengotorkan alam sekitar...", aku menerangkan dan cuba menipiskan asobiyyah Melayu yang mungkin terpalit dalam pemikirannya hasil tarbiah salah daripada sentimen "anti-Cina " yang banyak dimainkan 'orang tertentu' lewat terakhir ini.

Generasi baru hari ini perlu dibebaskan dari kulat pemikiran kebangsaan Melayu yang negatif itu. Rasa sayang dan menghormati bangsa lain sebagai warga negara milik bersama akan lebih mengangkat darjat dan kedudukan mereka di masa depan. Mereka tidak perlu didodoi dengan lagu lama yang mengumpan syak wasangka dan prejudis terhadap bangsa yang lain daripada mereka.

" Nanti mereka menguasai negara kita, lihat sahaja di Pulau Pinang", murid itu tidak puas hati dengan penawar hati yang aku suntikkan. Rupanya dos anti-Cina dalam hatinya lebih tinggi daripada dos kesatuan warga yang cuba aku tanamkan.

Sebagai anak-anak generasi Melayu yang tinggal di daerah pinggiran Pulau Pinang, mereka dihasut kerisauan mengenai nasib Pulau Pinang. Namun, apa yang mengacau dalam fikirannya itu adalah hasil manipulasi berat sebelah media massa arus perdana yang yang secara halus memburukkan kerajaan Pinang.

Aku tidak bimbang. Generasi yang aku didik hari ini tentunya akan lebih matang dan bijak daripada generasi lapisanku. Hanya mereka perlu masa dan mereka perlu didengari dan diajak berbincang. Fikiran mereka lebih terbuka hasil prasarana persekitaran langit terbuka yang melengkari mereka.

Manusia dipengaruhi angkubah.

Manusia adalah makhluk yang sentiasa berubah. Dari air mani jadi 'alaqah dan kemudian jadi mudhghah sebelum menjadi janin. Sesudah itu lahir jadi bayi, kanak-kanak, remaja, dewasa, tua dan akhirnya jadi debu tanah yang bekecai bergaul dalam bumi.

Seperti fizikal menerima perubahan, mental juga berubah. Satu aspek mental yang paling terdedah kepada perubahan adalah pemikiran. Dulu lain yang yang difikirnya, tetapi sekarang lain pula. Perubahan pemikiran bukanlah satu yang keji dan bukan tanda tidak istiqamah. Ia adalah tanda bahawa yang berubah itu manusia dan bukan sebongkah batu.


Sebongkah batu pun berubah bila masa beredar lama...

Kerana itu, aku menulis ringkas sebelum ini tentang angkubah dalam kehidupan. Bila angkubah berubah, berubahlah kita.

Baru tahun lepas, Tun Dr. Mahathir melarang acara demonstrasi dan menyifatkannya sebagai merenggut hak rakyat majoriti. Ketika itu hati dan jiwanya masih menyimpan harapan yang baik buat pemerintah yang ada. Tetapi, ketika Bersih 4 kemarin, dia hadir dan memberi semangat dan berkata " teruskan...teruskan".

Apa ini?Kenapa berubah sikap?Kenapa sokong dmonstrasi yang pernah ditentang. Tidak lain kerana wujudnya angkubah. Sedia berubah mengikut angkubah adalah tanda masih ada sifat manusiawi yang menjadikan akal fikiran sebagai kayu ukur.

Kerana itu juga, aku tidak menyalahkan pelakun-pelakun watak dalam pentas politik yang berubah. Kemarin kata lain, hari ini kata lain. Kemarin bersama, hari ini menukar haluan. Disebabkan manusia makhluk yang sentiasa berdepan dengan angkubah, kita tidak boleh memaksanya untuk kaku beku pada posisi sebelumnya.

Berubah bukan semutlaknya tanda hilang istiqamah. Istiqamah pula bukan berdiri kekar menepis segala lintasan, godaan dan hasutan. Bukan. Istiqamah adalah mencari dan memasakkan keyakinan benar yang diyakini serta memperjuangkannya.

Tidak disuruh.

Waktu aku mengajar di Sabah, aku pernah terkeliru dengan jawapan murid-murid bila kutanyakan soalan kepada mereka.

"Kenapa tak datang sekolah kemarin?", demikian aku pernah bertanya seorang murid yang ponteng.


"Ibu tak suruh", jawabnya.

Mulanya aku anggap murid ini sengaja buat-buat alasan. "Tidak disuruh" ibu pula jadi andal.

Ada sekali, aku tanya murid yang enggan minum susu 1Malaysia yang diedarkan waktu pagi.

"Kenapa tak nak minum?"

"Ibu saya tak suruh", jawab murid.

Aku menggaru kepala yang tidak gatal. Parah kalau begini. Takkan semua perkara mahu disuruh ibu baru mahu dibuat. Mampukah ibunya menyuruhnya buat itu dan ini semuanya?

Lama-lama aku faham. Bila murid menjawab " tidak disuruh ibu", di kalangan mereka bermaksud ibu melarang mereka melakukan perkara itu. Ia adalah bahasa lunak untuk melarang. Seni bahasa ini ada di kalangan masyarakat tertentu di Sabah.

-Orang Sabah boleh mengesahkan.

Friday, August 21, 2015

KETIKA AKU BERFIKIR-KU LI BUKAN PILIHAN RAKYAT

Aku tidak minat Ku Li. Aku tahulah sikit-sikit pasal Ku Li itu. Dulu dia lawan Dr. Mahathir  sampai UMNO kena haram. Dr. Mahathir buat UMNO baru dan Ku Li buat parti Semangat 46. Semangat 46 bergabung dengan Pas  wujudkan Perpaduan Ummah. Tapi, tak tahan lama, Perpaduan Ummah bubar dan Ku Li masuk UMNO semula. Masa Pakatan Rakyat bekerja keras mahu menumbangkan kerajaan UMNO-BN, Ku Li masih tetap dalam UMNO.

Tiba-tiba pecah cerita bahawa Ku Li adalah calon PM pilihan Pas setelah Anwar ditolak sebagai pilihan PM Malaysia oleh PAS.  Apa yang terdedah ini agak mengejutkan. Bagaimana tega seorang pemimpin UMNO dipilih sebagai calon PM oleh pemimpin PAS. Bercinta dengan orang lain, tetapi mahu menikah dengan orang lain.

Ini satu yang luar kudratku untuk menerimanya sebagai sebuah kefakihan politik. Aku tidak suka Ku Li sebagai PM kerana dia orang UMNO. Daripada Ku Li sebagai PM, baik pilih Nasaruddin Mat Isa yang waktu itu dan sehingga kini masih lagi ahli PAS!

Namun, politik ini memang penuh dengan racau dan igau.

KETIKA AKU BERFIKIR-Abu Bakar Telah Ijazahkan Quran

Aku mendengar dalam satu rancangan TV. Seorang pak ustaz membacakan beberapa potongan ayat Quran. lalu dia menyatakan bahawa dia mengijazahkan ayat tersebut kepada mereka yang berada dalam majlisnya itu. Persoalannya, apakah ijazah masih diperlukan untuk mendapat beberapa potongan ayat Quran dan mengamalkannya? Bukankah, dengan kerja keras Muaz bin Jabal, Al-Quran itu telah dijazahkah buat seluruh ummat. Bahkah kepada seluruh manusia.

Istilah ijazah yang digunakan itu lebih kepada upaya orang tertentu untuk mentafdhilkan diri di atas orang lain dengan perkara yang telah pun dimiliki orang.

Friday, July 24, 2015

Hanya yang buru dunia.

Berkata sang pendeta dunia
jika kalian mahu harta seluas maya
mari aku berikannya
jadilah kamu pengikutku yang setia


Kemudian berkata lagi sang pendeta dunia
jika kamu derhaka
dunia yang aku tunjukkan caranya
hilang semua.

Memikat dulu dengan dunia
kemudian mengancam dengan dunia
hanya buat ahli dunia
yang bergerak kerana buru dunia.....

Kebenaran sebagai rumah api.

D tengah laut, ketika belayar malam nan gelap, daratan tidak kelihatan, para pelayar akan meninjau rumah api. Lalu ke sanalah mereka tuju membelah gelapan..

Kebenaran adalah seperti rumah api. Ia menjadi pasak dalam membuat ukuran.

Ketika memberi makna istiqamah, ia bukan semata-mata tetap pendirian, tidak berganjak walau bermacam pancaroba menimpa. Ia bukan kekal dengan apa yang telah dipegang zaman berzaman. Ia diertikan dengan mengaitkan dengan kebenaran. Jika sesat bertahun-tahun, baru sehari menemui kebenaran lalu berpegang dengan kebenaran, itulah istiqamah. Yang tetap tegar dengan kebatilan, itu bukan istiqamah.

Ketika memberi makna takbur, nabi SAW mentakrifkan:

الكِبْر بطر الحق، وغمط الناس

"Takbur itu adalah mengengkari kebenaran dan menzalimi manusia".

Kebenaran juga jadi kelipan di menara rumah api dalam mengenal daerah takbur. Jika pakai baju lawa, kereta cantik, bergaya, rumah besar, berjalan dengan iringan pengikut yang ramai, jika mendokong kebenaran, ia tidak jadi takbur.

tapi, walau pakai baju compang camping, makan hasil buangan di tong sampah dan hidup memelaratkan diri, namun waktu kebenaran datang kepadanya, dia berdegil, tidak mahu terima, itulah takbur namanya. Maka, perhatikan bahawa k

Wednesday, July 22, 2015

Hempapkan Quran atas kepalamu.

Dalam Al-Quran banyak teguran Allah. Allah menegur orang munafiq dan menceritakan perangai dan tabiat mereka. Allah tempelak orang menentang nabi-nabi. Allah buat tamsil ibarat pedas buat orang yang ingkar kepadanya.

Allah ceritakan kebejatan Abu Lahab, Firaun, Haman, Qarun dan sebagainya. Allah sifatkan ulama dunia Bani Israil sebagai anjing yang menjelir. Allah sifatkan ulama Bani Israil sebagai kaldai penanggung kitab. Macam-macam ada dalam Quran.


Hari ini orang Islam baca Quran. Malangnya, ketika mengambil ibrah daripada apa yang Quran kisahkan, sebahagian orang jadikan ia hujah untuk mengangkat diri dan kelompok sendiri. Ia tidak dibaca untuk mencermin diri.

Ayat Quran dibacakan untuk mendiskreditkan orang lain yang tidak cocok dengan diri walaupun orang itu sama-sama muslim. Ia hanya bergantung kepada tafsiran hawa nafsu sendiri yang mahu meletakkan diri sebagai pihak yang benar dalam persaingan merebut pamrih dunia. Merebut kedudukan, sokongan, keyakinan khalayak, kepimpinan dan seumpamanya.

Wahai yang membaca Quran! Bacalah Quran untuk dirimu sendiri dan jangan hanya tahu menghamburkannya untuk manusia lain.

Mahkota keadilan.

Pagi ini teringat nak tulis tinta ringkas pasal mahkota buat pemimpin. Hanya sekadar membuka medan fikir dan renung buat orang yang suka kepada politik dan kepimpinan. Kekadang, ada kesilapan kita dalam menilai harga seorang pemimpin dan meletakkan nilainya pada harga seperti pengikut atau rakyat.

Mahkota seorang pemimpin adalah keadilan. Itulah ukuran untuk kita menilainya. Dengan apa dia hendak capai keadilan itu? Islam meletakkan kekuatan dan amanah sebagai dua alat penting buat seorang pemimpin untuk menegakkan keadilan dalam pimpinannya.


Pemimpin bukan dinilai pada waraknya. Bukan pada ilmunya. Bukan pada amalnya. Bukan...bukan. Nilai-nilai itu hanya nilai tambah. Tetapi penentunya adalah keadilan.

Jika rakyat rasa dizalimi, pemimpin itu dimurkai Allah. Jika pengikut tidak rasa diadili, maka pemimpin itu ada persoalan depan Tuhan kelak. Sebab itu, jadi pemimpin memang tugas maha berat.

Dalam hadis. pemimpin adil diberikan kredit untuk berada di bawah naungan arasy Allah pada hari panas terik matahari mahsyar.

Saya dengar ada orang puji pemimpin kerana waraknya. Pakaiannya yang ikut sunnah. Ilmunya yang lumayan. Sikapnya yang 'sempoi'. Seorang sultan misalnya, boleh duduk bersila bersama rakyat marhaen. Ada sultan dipuji kerana isterinya pakai tudung. Tapi dalam masa yang sama dia menimbunkan kesenangan dengan istana kemerlip ketika rakyat mrintih susah. Sebenarnya, Allah tidak lihat nilai itu pada diri seorang plemimpin. Allah lantik dia jadi pemimpin dan jadikan keadilannya sebagai kayu ukur.

Sebab itu, ketika kita mahu menilai seorang pemimpin, sila tanya apakah yang dia telah buat mengenai keadilan untuk para pengikutnya. Usah dinilai pada ibadatnya, kehensemannya, janggutnya, jubahnya, kesederhanaannya atau sebagainya. Cukuplah selidiki keadilan yang ditegakkan buat rakyat dan pengikutnya.

Tuesday, July 21, 2015

Pemboleh ubah.

Dalam hidup ini, kita akan berdepan dengan banyak pemboleh ubah. Pemboleh ubah adalah lambang penggunaan akal dan ia juga tanda tidak bepijak atas keta'subah. Islam datang di tengah-tengah kejumudan masyarakat jahiliyah sebagai pemboleh ubah yang menawarkan jalan hidup yang lebih selamat setelah mereka berteleku kaku dengan warisan nenek moyang yang menyesatkan hidup mereka.

Seorang sahabat setia pernah berkata kepada sahabatnya.


"Kita akan bersahabat sehingga mati...",

Namun, belum pun sampai mati persahabatan mereka hancur dan mereka bertukar menjadi musuh. Mengapa hancurnya persahabatan mereka padahal mereka telah berjanji setia untuk bersahabat sehingga mati? Itu kerana ada pemboleh ubah yang menukarkan sumpah janji tersebut. Adakah menjadi kesalahan kerana menyalahi sumpah dan janji setia yang pernah dipaterikan?

Lihat kepada keadaan. Kewujudan pemboleh ubah perlu dinilai di sudut pandangan kebenaran. Di sinilah akal dimanfaatkan dan ta'sub serta taqlid buta dinafikan.

Dalam Al-Quran Allah menceritakan tentang sumpah yang diucapkan. Biarpun sumpah itu mengikat, namun jika ia sumpah yang menghalang diri daripada berbuat baik, ia tidak perlu dituruti. Maka, ertinya ada pemboleh ubah yang mengubah keadaan sumpah yang mengikat itu. Bahkan, sumpah dalam hal-hal yang baik sekalipun, jika sampai keadaannya orang yang bersumpah tidak mampu tegakkannya, didatangkan kifarat sumpah sebagai sebuah pemboleh ubah.

Lihat dalam hidup ini, ada banyak pemboleh ubah.

Dulu kau kata tak suka durian, kenapa sekarang durian sebakul kau pelahap habis?
Dulu kau benci perempuan, kenapa sekarang kau kahwin?
Dulu kau benci aku, tetapi sekarang mengapa kau kata kau cinta aku?
Dulu kau cinta dan janji mahu setia dengan aku aku, mengapa sekarang kau mungkir janji?

Macam-macam pertanyaan timbul mengungkit dulu dan sekarang. Mengubah kerana pemboleh ubah yang benar adalah diharuskan.

Monday, July 20, 2015

Politik memerlukan khud'ah


( خَذِّلْ مَا اسْتَطَعْتَ فَإِنَّ الْحَرْبَ خُدْعَةٌ )

Mu'awiyah memang seorang ahli politik yang cekap. Dia dibantu oleh penasihat yang pintar berpolitik iaitu Amru bin Al-'As. Ketika perang As-Siffin meletus antara tentera Ali bin Abu Talib dengan tentera Mu'awiyyah dan kemenangan hampir berpihak kepada pasukan Ali bin Abu Talib, Mu'awiyah telah menggunakana kepintaran politiknya. Tenteranya diperintahkan menjulang Al-Quran di hujung tombak mereka dan itu membuatkan pasukan tentera Ali bin Abu Talib berbelah bahagi. Sebahagian mahu menyahut seruan kembali kepada Al-Quran, manakala sebahagian yang lain mahu berperang sehingga kemenangan menjadi berpihak kepada mereka dengan muktamad, Namun, Ali bin Abu Talib terpaksa mengikut kemahuan tenteranya yang mahu berdamai. Lalu, berlakulah Majlis Tahkim.

Ada kesamaran dalam mendetailkan peristiwa Majlis Tahkim itu. Kita tidak perlu bahaskan di sini. Apa yang jelas, sesudah Majlis Tahkim tersebut, tentera Mua'wiyah pulang ke Syam dengan selamat dan mereka tetap bersatu. Sayangnya, tentera Ali bin Abu Talib pula pulang ke Basrah (Iraq) dengan pergaduhan dan perpecahan. Muncullah puak Khawarij dari pecahan tentera Ali bin Abu Talib dan ia menjadi beban yang menguras banyak tenaga di pihak Ali bin Abu Talib sebagai seorang khalifah. Akhirnya membawa kepada terbunuhnya Ali bin Abu Talib di tangan perancangan jahat puak Khawarij.

Ternyata Mu'awiyah pintar berpolitik. Ali bin Abu Talib kewalahan mendepani helah politik Mu'awiyah. Sungguhpun ilmu Ali bin Abu Talib cukup lumayan sehingga diriwayatkan bahawa beliau sebagai pintu ilmu dan Rasulullah sebagai gudangnya, dalam mendepani siasat politik Mu'awiyah dia telah terpukul.

Politik adalah satu seni yang lain daripada keilmuan. Seorang ulama hebat belum tentu dapat tampil sebagai ahli politik yang cekap. Ketinggian ilmu dan kecekapan politik jarang terkumpul satu individu seperti ia pernah terkumpul pada Abu Bakar As-Siddiq dan Umar Al-Khattab. Sebab itu, dalam hadis nabi disebutkan tentang pentingnya perana ulama dan umara sebagai sendi kepada ummat yang saling lengkap melengkapi.

Perjuangan politik menuntut khud'ah (tipudaya). Ketika ummat Islam kesempitan kerana kepungan tentera Ahzab di Madinah, Nabi SAW menerima tawaran Nu'aim bin Mas'ud Al-Asyja'i untuk memainkan jarum tipudaya terhadap kesatuan musuh. Nabi SAW mengesahkan bahawa dalam peperangan perlu ada tipudaya. Nu'aim telah berjaya menghasut kelompok yang bersatu memerangi Islam itu dengan menanam perasangka sesama mereka. Hasilnya, kesatuan mereka pecah dan mereka menjadi lemah.

Dewasa ini, para ahli politik perlu menghadam seni politik seperti ini. Politik bukan berjalan atas garis lurus. Ia memerlukan tipu muslihat. Apa yang pernah Nu'aim buatkan dalam perang Ahzab itu, kalau dinilai dari sudut kejujuran dan moral tentulah salah. Dalam keadaan normal, perbuatan itu adalah adu domba (Namimah) yang dilarang oleh agama. namun, dalam situasi permainan politik yang sengit, ia adalah sebuah "khud'ah" yang ditakrifkan sebagai sebuah kebijakan politik.

Hari ini, tragedi telah terjadi. Pakatan Rakyat telah pecah berantakan. Sisa-sisanya menanti kecai. Ada yang mengatakan bahawa apa yang terjadi itu adalah kerana permainan UMNO-BN yang menjalanlan cucuk jarum beracunnya sekian lama. Hasutan agar kesatuan Pakatan Rakyat pecah akhirnya membuah hasil.

Dalam hal ini, jika benar ia adalah hasil daripada permainan adu domba UMNO-BN, ia bukanlah satu yang luar biasa. Ia adalah harus, kerana politik memang menyediakan ruang untuk itu. Dalam menghadapi permaianan licik musuh, Pakatan rakyat juga seharusnya bijak membaca. Pemimpin Pas khususnya, sebagai barisan yang membawa wajah politik Islam perlu lebih pintar dengan seni politik yang kaya dengan tipudaya tersebut dan tidak terjerlus dalam permainan musuh.

Musuh tidak boleh disalahkan kerana siasat yang mereka mainkan. Siapa bijak, dialah yang akan menang. Siapa tidak, dia akan dimainkan. Sebab itu, bagi yang memilih itu bercanda di pentas politik, jangan relakan diri untuk dimainkan oleh siasat musuh. Berusaha untuk menang pertarungan politik dengan siasat yang lebih anggun sehingga dapat memandirkan musuh. Jika terjuni permainan politik untuk kalah, adalah lebih baik menguzlahkan diri daripada pentas politik. Banyak lagi bidang lain yang boleh digembeling untuk kepentinngan umat Islam dan manusia jika kudrat politik tidak mapan untuk menangkis "khud'ah" yang dimainkan musuh.


Sunday, July 19, 2015

Khurafat: Percaya Roh Orang Mati Menanti Di Kubur Pada Hari Raya.

Secara ringkasnya, khurafat adalah amalan atau kepercayaan yang tiada asas dalam agama. Ia meresap masuk dari amalan atau kepercayaan yang ada di luar Islam. Maka, berkenaan kepercayaan roh balik pada hari tertentu ini, ia adalah satu kepercayaan yang khurafat.

Hendak menziarahi kubur pada hari raya, memang tidak salah kerana nabi suruh kita ziarah kubur dan tidak disebutkan hari mana. Tidak pula dilarang waktu-watu tertentu sebagaimana halnya solat yang ada waktunya dilarang.


Namun, menziarahi kubur pada hari khusus seperti hari raya dengan kepercayaan bahawa pada hari itu roh orang mati menanti- nanti di kubur untuk menerima sedeqah pahala bacaan, adalah satu amalan yang ditegakkan atas kepercayaan khurafat. Tidak hairan, kerana itu sebahagian pendapat melarangnya, malah mengharamkannya.

Saya mendengar di sebuah masjid waktu solat Aidul Fitri, imam menggalakkan orang untuk ziarah kubur selepas usai solat Aidul Fitri. Dia berhujah dengan menyandarkan kepercayaan khurafat roh balik dan menunggu di kubur pada hari raya.

Ini masalahnya yang berkaitan ziarah kubur pada hari raya. Amalan ziarah kubur memang sunat tetapi khurafat menjadi "targhib"nya. Tidak ada dinyatakan dalam hadis, apa lagi nas Al-Quran, bahawa roh balik pada hari raya. Kalau nak dakwa roh balik pada hari raya, sesiapa juga boleh dakwa roh balik pada hari kebangsaan, hari ibu, hari bapa, hari pekerja dan sebagainya.

Anda tidak akan menemui riwayat yang menyebutkan roh balik ke kubur pada hari-hari tertentu. Riwayat yang menyebutkan bahawa Nabi SAW menceritakan kepulangan roh kepada jasad pada ketika seperti selepas ditanam dan ketika orang menziarahinya mengucapkan salam adalah khabar ghaibiyyat yang tidak boleh diqiaskan kepada situasi lain. Tiada Qias dalam khabar ghaib.

Namun, jika anda membaca kita-kitab hadis golongan Syiah, anda akan menemui riwayat-riwayat tentang kepulangan roh ini.

Monday, June 29, 2015

Petikan: Kafilah dan serigala meraung.

Kehidupan di pinggir rimba kaki banjaran acap kali diganggu bunyi raungan serigala. Di tengah malam sayup kedengaran sahut menyahut raungan satwa itu sehingga menyentap hulu jantung Darwi Joko. Suara itu menelurkan rasa sendu di hatinya dan mengimbau kenangan-kenangan lampau yang tidak mampu dipadamkan dari kotak kenangannya.

Mahu sahaja dia tidak mengendahkan suara raungan penuh mistik dari gerombolan serigala belantara itu, namun, fikiran acap terganggu. Dia tidak bisa mengambil sikap seperti pepatah " biarkan serigala maraung, kafilah usah menghentikan perjalanan".


Tentu sekali setiap kali Darwi Joko mendengar raungan serigala, dia akan teringat korban-korban yang penuh dihitungnya sewaktu tangkas berburu di rimba raya nan luas di kaki tanah banjaran. Ingatan itu menancap kukuh bagai akar tegal tua yang tumbuh berselirat akar melilit di belakang rumahnya.

( Sekadar petikan daripada buku yang akan terbit satu masa yang entah bila : Kafilah dan serigala meraung)

Cuma Petani.

Taburlah benih di tanah ladang
jangan ditabur dalam terusan
jangan ditebar atas jentani.


Tanah ladang luas saujana
kenapa benih tabur setompok?
sudah setompok, di atas batu pula?

Kita semua petani cuma
kita bukan pun tanah huma
kita menanam mengharap tuaian
kita bukan padi dituai

Biarlah petani memilih tempat
tapak berhuma padi bukit
atau menyemai padi bendang
biar kalau mahu menyubur dusun
atau mengusaha tanaman sayur

Asal jangan ditanam lalang
atau dibiar semak membelukar.

Jangan nanti sampai Ghar-Ghar

Ingin aku berkata
bahawa sakitmu kian tenat
nafasmu pendek-pendek dan dadamu bergelombang
kakimu sudah menyejuk
sebentar lagi nyawamu akan berhenti di ghar-ghar.


Ucapkanlah syahadah
ungkapkanlah taubat nasuhamu
ajaklah perdamaian
buangkan sengketa yang bersenandung
rendahkanlah egomu.

Ketika nyawamu kelak sudah sampai di ghar-ghar
Imanmu tiada berguna lagi
Sesal percuma sahaja
sebelum terlambat
menangislah semahumu

Kau bukan malaikat wali
kau cuma burung kedidi

Jangan ditunggu sampai nyawamu di ghar-ghar
saat iman tidak punya harga lagi.

Daki dahriyyun

Apa yang membinasakan kita? Orang-orang athies percaya bahawa yang membinasakan kita hanyalah masa. Mereka tidak meletakkan Allah sebagai Tuhan yang menghidupkan dan mematikan. Bahkan, mereka menyandarkan kelangsungan dan kepupusan kepada faktor masa.

Perkataan yang menyebutkan "sejarah telah membuktikan bahawa parti serpihan akan mati akhirnya" adalah perkataan yang meletakkan masa sebagai penentu kematian dan kehidupan. Ia tidak layak diucapkan oleh orang mencermati kehidupan seorang yang beriman kepada Allah. Bukankah Allah sahaja yang menentukan hidup dan mati? Bukan masa. Bukan sejarah kerana sejarah juga adalah masa.


Aku terfikir hal ini bila orang sering menjadikan sejarah sebagai sandaran. Ada persamaan dengan kata-kata dahriyyun yang selalu menyandarkan kematian dan kehidupan dengan masa.

Esok hari

Esok hari
kalau aku masih bernafas
dan dunia ini belum kiamat
aku masih seperti biasa.


Mereka yang menyusun bata
lalu meranapkannya semula
biar generasi kemudian
50 tahun lagi
menjadi pengadil bijaksana.

Esok hari
kalau aku masih bernafas
dan dunia belum kiamat
aku masih seperti biasa

Siapa yang menyemai badai
jangan mengharap bayu sepoi-sepoi

esok hari
aku akan lupakan cerita hari ini

Kisah Rimba.

Perjalanan ini
bukan sebuah pelayaran
merentas laut samudera nan bergelombang
berbahtera di bawah nakhoda Malim Kundang
mencari sebuah tanah daratan harapan
buat membina kota impian.


Bukan...bukan...
Ini hanya sebuah perburuan
dalam belantara banyak onak
tak jumpa rusa akar rotan jadi gantinya.

Ini adalah pertualangan kabilah
penghuni rimba luas
mengayau demi sebuah legasi
Tok Batin atau Tuai rumah panjang.

Tiada laut
tiada pelabuhan
tiada bahtera
kerana ini cerita sebuah rimba misteri
Di kaki gunung Siguntang Mahameru.

Friday, June 12, 2015

Mengapa?

Telah runtuh berhala Lata
mengapa dibangunkan patung Hubal?


Ketika khurafat Melayu mulai retak
mengapa khurafat Islam pula dipacak?

Telah diruntuh semangat asobiyyah
Mengapa dibina kebejatan ananiyyah?

Ketika hampir merangkul cita
Mengapapa pula dilepaskan citra?

Ketika sudah di maqam radhiah mardhiah
Mengapalah menjunam ke maqam ammarah?

Tok Gero dan sebuah khilaf ( Bhg 4)

Pada malam itu, diadakan mesyuarat kenduri kerja kawin. Begitulah rutinnya di kampung Bulan Mengambang. Kerana adat bergotong royong masih jadi amalan, kenduri kawin yang hendak diadakan dalam kampung itu akan dimesyuaratkan. Dalam mesyuarat itulah akan dilantik ketua kenduri, penyambut tetamu,  ketua penyanga, ketua bahagian bancuh air, ketua basuh pinggan, ketua balai menghidang dan juga ketua genohok.

Biasanya malam mesyuarat kerja kenduri tak ramai yang datang. Hanya orang yang biasa jadi ketua bahagian kerja kenduri sahaja yang datang. Mereka itulah yang akan dengar hasil mesyuarat dna kemudian akan panjangkan kepada anak buah masing-masing. Pada hari kenduri semuanya sudah faham tugas masing-masing  mengikut arahan ketua yang dilantik.

Tapi, pada malam mesyuarat kerja kenduri kali ini, ramai pula orang datang. Tok Imam dan Tok Bilal juga datang. Padahal, kebiasaannya Tok Imam dan Tok Bilal Haji Saamah tak datang. Dengar khabar latihan berzanji  di masjid malam itu dibatalkan kerana mereka hendak hadir ke msyuarat kerja kenduri. Mereka telah pun maklumkan pembatalah latihan marhaban berzanji itu sejak Jumaat yang lalu lagi. Hari Jumaat, sebelum Tok Imam naik membar baca khutbah, telah dimaklumkan bahawa latihan marhaban dan berzanji minggu itu dibatalkan.

Oleh itu, semua ahli kumpulan berzanji dan marhaban kampung Bulan Mengambang ada dan hadir bersama mesyuarat kerja kenduri.  Lebih mengujakan lagi, Mat Fitan dan kawan-kawannya pun turut hadir pada malam itu. Kebiasaan lepak sambil minum air daun ketum di gerai Lebai Sudin  tidak mereka lakukan pada malam itu. Kerusi-kerusi yang diletakkan bawah khemah yang didirikan tidak cukup untuk semua ahli mesyuarat yang datang. Maka, ada yang sanggup duduk atas rumput di antara kerusi-kerusi yang telah diduduki oleh orang yang hadir.

Mesyuarat pada malam itu dipengerusikan oleh Cikgu Halim. Biasanya kalau mesyuarat kerja kenduri, Cikgu Hamid yang akan bertindak sebagai pengerusi. Cikgu Hamid orang lama. Umurnya pun sudah hampir 60 tahun.  Lagipun dia guru besar di sekolah Kebangsaan Bulan Mengambang. Kepercayaan penduduk kampung Bulan Mengambang terhadapnya sangat tinggi. Cikgu Halim pula masih muda. Baru 45 tahun umurnya. Dia juga bertugas di Sekolah Kebangsaan Bulan Mengambang sebagai guru disiplin.

Cikgu Hamid tidak hadir. Khabarnya  dia terseliuh di buku lali. Waktu dia atas motosikal bersedia  hendak ke kedai dengan cucunya, cucunya telah memulas pedal minyak. Cucunya itu baru umur 2 tahun dan dia duduk di depan dalam raga motosikal. Dalam keandaan tidak dijangka itulah dia memulas pedal minyak motosikal dan akibatnya motosikal cikgu Hamid meluncur tak terkawal. Mereka tersumbat ke celah perdu pokok pisang berdekatan. Cikgu Hamid terseliuh tetapi cucunya tidak apa-apa. Kerana itu, mesyuarat kerja kenduri di rumah Tok Pengulu dikendalikan oleh cikgu Halim.
"Assalamu'alaikum.warahmatullahi wabarakatuh....terima kasih kepada semua yang hadir untuk mensyuarat kerja kenduri pada malam ini....tujuan kita bermesyuarat pada malam ini adalah untuk melantik petugas-petugas ...", cikgu Halim memulakan dengan aluan dan menceritakan tujuan-tujuan mesyuarat pada malam itu.

"Saya cadangkan tugas-tugas selain ketua genohok kekal. Kali ini ketua genohok kita bagi kat orang lain", Mat Fitan tiba-tiba mencelah. Dia mahu mesyuarat malam itu cepat tamat dan tidak suka mendengar celoteh panjang lebar cikgu Halim.

"Setujuu!", cadangan Mat Fitam disokong oleh kumpulan anak muda yang bersamanya.

Tok Gero yang duduk di sebelah Tok Imam diam melihat gelagat Mat Fitan dan kawan-kawannya. Dia nampak benar Mat Fitan tidak suka kepadanya. Sebelum malam ini pun dia telah sering dengar Mat Fitan menghsut agar orang-orang membencinya. Apa yang sampai kpada Tok Gero, Mat Fitanlah yang mula mencetuskan tuduhan bahawa Tok Gero amalkan sihir dalam memasak dan masukkan bahan tak halal dalam makanan.

"Kita telah banyak dengar To Gero buat tak betul masa memasak. Kita kena jaga makanan kita kerana makananlah yang akan menentukan Allah redha kepada kita atau tidak. Jika kita makan makanan yang tidak halal, doa kita tidak diterima Allah", Mat Fitan berhujah seperti seorang penceramah program forum Perdana hal ehwal Islam. Seketika,  dia terlupa bahawa dia saban hari meneguk air daun ketum di gerai Lebai Sudin .

Malam itu, suara yang menyokong penyingkiran Tok Gero jadi majoriti. Tidak sampai sepertiga yang menyokongnya. Lebih dua pertiga yang hadir malam itu mahu Tok Gero ditamatkan khidmatnya sebagai ketua genohok yang telah dipegang olehnya lebih daripada dua dekad. Mereka sudah hilang keyakinan terhadap Tok Gero dan sebagai gantinya mereka mahukan Tok Bilal Haji Saamah bertindak sebagai ketua genohok yang baru

Tok Bilal Haji Saamah pada mulanya terkejut apabila namanya dicadangkan  Dia tidak mahu jadi ketua genohok kerana kepakarannya bukan di genohok tetapi di atas balai. kalau pasal marhaban dan berzanji, dia memang tidak ragu-ragu kebolehannya. tetapi kalau pasal genohok, dia tidak tahu macam mana.  Tetapi, Tok Imam mencuitnya dan bisikan bahawa dia sendiri akan bantu Tok Bilal Hj. Saamah dalam menguruskan kerja-kerja genohok. Ada petugas baru yang bersedia berganding bahu bersamanya.

Akhirnya Tok Bilal Haji Saamah bersetuju dengan lantikan sebagai ketua genohok itu. Mat Fitan dan kawan-kawan girang dan mereka melaungkan nama Tok Bilal Hj. Samah. Mesyuarat selesai malam itu dengan kejayaan misi penyingkiran Tok Gero. Bermula kenduri rumah Tok Penghulu dan kenduri-kenduri seterunya, Tok Gero tidak akan jaga genohok lagi. Tok Bilal Hj. Samah akan ambil alih.

" Demi kesejahteraan makanan tetamu yang hadir", Tok Gero terngiang-ngiang perkataan Tok Bilal Hj. Saamah ketika berucap ringkas menerima lantikan baru itu. Pada Tok Gero, dia tidak kisah kalau khidmatnya sebagai ketua genohok diambil alih orang lain. Itu biasa dan dia pun sudah lama dan penat berlapok di genohok saban kenduri. Tetapi, kalau dia disingkir sebagai ketua genohok dengan tuduhan memasukkan bahan tidak halal dalam makanan, dia sangat terluka.

" Serasakan bagai disimbah cuka getah!", keluh Tok Gero kepada Mat Penyanga sewaktu mereka meninggalkan rumah Tok Penghulu seusai mensyuarat pada malam itu. Setakat ini, kesetiaan Mat Penyanga masih melekat kepadanya. Mat Penyanga masih terpilih sebagai ketua bentara (penyanga), tetapi dia berkira-kira untuk menolak lantikan itu. Tetapi, dalam mesyuarat tadi dia belum terdaya mengucapkan penolakannya. Dia akan maklumkan kemudian kepada cikgu Halim kelak.

(Akan bersambung)


Pendeta berfirasat.

Aku telah bertapa di puncak bukit Qaf
telah meneguk air hakikat dari sungai wali
makrifatku tembus sampai Sidrah Muntaha
sebelum tanya aku sudah ada jawabnya.


Aku tidak perlu sepasang mata
untuk mengetahui rupa dan warna
aku tidak perlu sepasang telinga
untuk mengukur merdu suara
aku tidak perlu otak fikir
naluriku bisa membaca kanvas Luh Mahfuz.

Jangan percaya hukum angka
dua campur dua aku kata tiga
siapa kata empat dia hanya terpedaya
mimpiku adalah nyata
dugaku adalah sebuah sabda.

Aku telah bercinta
dengan Tuhan alam semesta.

Salah

Tunjuk salah
genggam salah


berlunjur salah
bersila pun salah.

bangun berdiri salah
duduk pun salah.

kahwin salah
duda pun salah.

angguk salah
geleng pun salah

Berzanji salah
bernyanyi pun salah.

serba salah
di mana salah?

ILMU ALLAH

Orang berlindung di balik tembok ilmu Allah
Ketika soalan tiada jawapan
Ilmu Allah jadi mampan
ketika jawapan mahu disembunyikan
Ilmu Allah jadi kem pelarian.


Mengapa ketika perut lapar
ditanya bila nak makan
dijawab sekejab lagi
mengapa tidak katakan ia dalam ilmu Allah?

Ilmu Allah bukan jawapan
ia hanya sebuah pelarian.

Bukan zaman aki.

Rajawali sakti terbang nan tinggi
atau burung layang-layang terbang ke sana ke mari
masihkah ada yang peduli
kisah dongeng pari-pari.


Panggil Tok Aki
cucuku mari ke mari
aki nak cerita kisah di zaman bahri
kata cucu aku sedang menonton cerita animasi
dari dalam TV.

Thursday, June 11, 2015

Tok Gero dan sebuah khilaf ( Bhg 3)

Sebelum ini, kalau ada kenduri kendara di kampung Bulan Mengambang, Cina Lim yang berniaga kedai runcit di Pekan Tanjong Rakit akan selalu dijemput. Cina Lim tidak pernah ketinggalan untuk hadir makan kenduri di kampung Bulan Mengambang. Dia sudah betah keluar masuk makan kenduri di kampung Bulan Mengambang. Malahan kekadang, kalau ada kenduri sempena acara keagamaan seperti Israk Mikraj, Nisfu Syaaban atau Maulidur rasul dibuat di masjid kampung Bulan Mengambang, Cina Lim akan cari masa untuk hadir. Selalunya dia bawa kawan-kawan Cinanya dari Pekan Tanjong Rakit. Mereka makan sambil duduk bersila di balai lentang masjid. Melawak dan borak serta ketawa bersama orang kampung Bulan Mengambang. Lepas makan, kalau ada ceramah, Cina Lim luangkan masa duduk bersama-sama menadah telinga.


Keterbukaan Cina Lim disenangi oleh orang kampung Bulan Mengambang. Mereka berdoa agar satu masa nanti Cina Lim akan masuk Islam. Tok Gero dan kawan-kawan tukang masaknya yang paling meraikan Cina Lim bila dia bertandang dalam acara-acara di kampung Bulan Mengambang. Tok Gero juga berharap Cina Lim masuk Islam. Harapan yang sama juga dikongsikan oleh Tok Imam hatta tok Penghulu kampung. Sejak Cina Lim rajin hadir program-program di kampung Bulan Mengambang, banyaklah orang kampung berbicara tentang dakwah bilhikmah mal mau'izoh hasanah.  Di masjid kampung Bulan Mengambang, Tok Imam pun tekankan hal yang sama dalam kuliah-kuliah maghrib dan subuhnya. Subjek dakwah jadi topik perbualaan menarik.

Namun, kadang-kadang ada juga masalah bila nak tegakkan dakwah bilhikmah walmau'izoh hasanah. Cakap tidak semudah kata. Manusia dipandu oleh akal dan perasaan. Dua unsur itu selalu berlumba dalam diri. Rambut sama hitam tapi hati lain-lain. Walaupun soal bangsa Melayu dan Cina bukan lagi hal yang diperkirakan oleh orang-orang kampung Bulan Mengambang, kadang-kadang ada juga digusarkan oleh kumpulan budak muda lepak dari kampung Bulan Mengambang. Ia bermula dengan menimbulkan persoalan hukum kalau Cina Lim masuk masjid.

"Cina Lim tu kan tak mandi junub, macam mana Tok Imam boleh bagi dia masuk masjid kita?' Mat Fitan sering menghasut dan menimbulkan keraguan di kalangan ahli kelab Daun Ketom yang bermarkas di kedai makan Lebai Sudin di simpang jalan Pekan Tanjong Rakit. Mereka amat berbulu mata melihat CinaLim berbaik-baik dengan orang kampung Bulan Mengambang.

Perasaan tidak senang Mat Fit dan kawan-kawannya yang selalu melepak di Kelab Daun Ketom  itu lama-lama merayap ke gelung rasa sesetengah orang-orang lama di kampung Bulan Mengambang. Akhirnya menjadi perdebatan pula di kalangan jemaah masjid Kampung Bulan Mengambang. Seruan agar menegakkan dakwah bilhikmah wal mauizoh hasanah  seperti yang sering diwiridkan oleh Tok Imam sudah mula dipersoalkan kesahihannya oleh sesetengah anggota Jemaah Masjid.

Ada cerita-cerita yang diriwayatkan entah dari perawi mana, bahawa Cina Lim masa dia duduk dengar ceramah Israk Mikraj hari itu,  dia suka berbisik-bisik dengan rakan Cina yang ikut bersamanya  sambil ketawa. Bisik dan ketawa itulah yang  menimbulkan tandatanya di kalangan ahli jemaah dengan sangkaan bahawa dia mempersendakan cerita Israk Mikraj. Dia tidak percaya apa yang diceritakan sedangkan tidak percaya cerita Israk Mikraj nabi bermakna menolak Al-Quran.

Adalah sekali terjadi, Cina Lim telah melontarkan pertanyaan mengenai cerita Israk Mikraj itu. Cina Lim telah tanya Tok Bilal Saamah, bagaimana mungkin nabi Muhammad naik ke langit tidak bawa balang oksigen. Macam mana dia bernafas di sana. Pertanyaan Cina Lim itu tidak disenangi amat oleh Tok Bilal Haji Saamah. Bila ada suara-suara ketidakpuasan hati mengenai gelagat Cina Lim itu, Bilal Tok Saamah pun buka cerita pasal pertanyaan tak wajar Cina Lim itu. Lalu, Cina Lim disifatkan cuba mempertikaikan keabsahan kisah Israk Mikraj dan tidak beriman dengan apa yang diceritakan dalam Al-Quran, Surah Al-Israk, ayat 1

Tok Gero kawan baik Cina Lim. Dia cuba mempertahankannya dan menegaskan kepada ahli jemaah Masjid Bulan Mengambang bahawa soal percaya atau tidak kepada kebenaran kisah Israk dan Mikraj itu tidak menjejaskan Cina Lim kerana sememangnya dia seorang kafir yang belum masuk Islam Kerana hujah dan sikap yang ditunjukkan oleh Tok Gero itu, maka Tok Gero pun dituduh sebagai orang suruhan Cina Lim dan tidak cuba mempertahankan Islam. Dari marah kepada Cina Lim, kemarahan dikongsikan kepada ke atas Tok Gero dan rakan-rakan.

Dari situ, bertambahlah berat sangkaan,  bahawa ada yang tidak kena mengenainya Tok Gero. Tok Gero mengamalkan ilmu sihir dalam penyediaan makanan. Dia masukkan perencah tidak halal yang diperolehinya dari kedai Cina Lim.

Kenduri di rumah Tok Penghulu kampung Bulan Mengambang tidak lama lagi. Kepada Tok Penghulu, jemaah masjid kampung Bulan mengambang hantar wakil berbincnag agar pada kali ini bukan lagi Tok Gero memasak nasi dan gulai kawah. Biar sahaja orang lain menjalankan kerja tersebut agar kesejahteraan warga kampung Bulan Mengambang dapat diselamatkan. Habislah Tok Gero dan rakan-rakannya kali ini kerana usul penyingkiran ini datang dari orang-orang masjid sendiri.




Tok Gero dan sebuah khilaf.( Bhg 2)

Di pekan Tanjung Rakit, Cina Lim berniaga kedai runcit. Sudah lama dia berniaga di situ. Dari zaman ayahnya hinggalah ke zamannya, kedai runcit itulah tempat dia menyara hidupnya. Ada pasang surut perniagaan. Waktu zaman Jepun dulu, kedai ayahnya pernah dibakar oleh Jepun. Masa itu ayahnya berniaga di tempat lain. Bukan di Pekan Tanjong rakit.  Bila zaman gawat itu sudah berlalu dan negara pun sudah merdeka barulah ayah Lim telah memulakan perniagaann di Pekan Tanjong Rakit.

Kedudukan Pekan Tanjong Rakit itu tidaklah berapa jauh dari kampung Bulan Mengambang. Orang-orang Melayu yang menjadi penghuni tradisi di kampung Bulan Mengambang selalu juga turun ke Pekan Tanjung rakit kalau ada keperluan untuk mendapatkan barang-barang harian. Ada beberapa kedai di sana tetapi kedai Lim sahaja yang maju ke depan. Itu kerana Lim pandai melayan pelanggannya dan suka membantu orang-orang Melayu yang datang ke kedainya. Dia tidak pilih bulu. Kedai-kedai Cina yang lain di Pekan Tanjong Rakit itu pandai tengok pelanggan juga. kalau pelanggannya orang ternama dari kampung-kampung sekitar, layanan istimewalah diberikan. Sebab itu, lama-kelamaan kedai runcit selain mereka mula lingkup. Yang masih tinggal, nyawa-nyawa-ikan sahaja.

Tok Gero berkawan baik dengan Lim. Mereka ada sejarah manis yang mentautkan hati mereka. Menurut cerita Tok Gero, dia dan Lim pernah berjuang bersama-sama menentang Komunis pada zaman sebelum merdeka dulu. Tok Gero juga selalu bercerita perjuangannya bersama-sama dengan pahlawan belantara yang lain, termasuk orang-orang Melayu yang bangkit melawan komunis. di antara nama yang selalu meniti di bibir Tok Gero adalah Mat Indera yang dituduh oleh British sebagai komunis. 

Perjuangan dan masa-masa sukar itulah yang membuatkan Tok Gero dan Lim jadi rapat. Setelah merdeka , Inggeris pernah membuat tipudaya politik sehingga Tok Gero dan Lim ditangkap dan dipenjara. Ramai lagi Melayu  seangkatan Tok Gero ditangkap dan dipenjara.Kalau hendak disenaraikan segala mehnah dan kepayahan Tok Gero, memang tiadalah tertanding oleh mana-mana  penduduk kampung Bulan Mengambang yang masih hidup. Orang yang pernah masuk penjara bersamanya ramai yang sudah arwah. Kalau ada pun, beberapa orang dari penduduk kampung lain.

Melalui pengalaman yang getir itulah membuatkan Tok Gero berhati kental. Hidup dalam hutan belantara dengan segala kesusahannya membuatkan Tok Gero belajar  banyak perkara. Kemahiran memasak makanan untuk makan jumlah yang ramai itu pun dipelajarinya masa dalam hutan berjuang menentang Inggeris bersama komunis. Orang pernah syak Tok Gero komunis kerana punya sejarah perjuangan bersama komunis. Warga kampung lain pernah menggunjing Tok Gero sebagai seornag komunis tetapi ketika itui penduduk kampung Bulan Mengambang sangat percaya dan mengkagumi Tok Gero. Fitnah dan dan tuduhan bahawa dia seornag komunis tidak makan. Cerita itu akhirnya tamat begitu sahaja.

" Tok, apa yang dimenungkan nih?", Tok Gero tiba-tiba disergah Mat Penyanga. Hari itu kenduri di sebuah rumah hujung kampung . Tok Gero jadi tukang masak lagi macam sudah-sudah juga. Rakan-rakannya turut membantu.Tapi perasaan Tok Gero tidak enak. Dia ada mendengar doa Lebai Su berdoa lepas selesai majlis berzanji dan marhaban sebelah pagi tadi. Lebai Su memang pandai baca doa. Doanya selalu mendayu-dayu dan panjang pula. Cuma doa yang dibaca tadi terasa macam kena ke atasnya. Dalam doanya, Lebai Su minta kepada Allah pelihara mulut mereka dari makan makana yang tidak halal dan minta dijauhkan dari sihir jahat manusia. Tok Gero rasa macam Lebai Su sengaja nak kata kepadanya sebab beberapa hari sebelum ini orang sudah mengumpatnya bahawa dia tukang masak sihir yang campur bahan kotor dalam kawah. 

"Kau ada dengar doa Lebai Su tadi? ", tanya Tok Gero kepada Mat Penyanga yang duduk bertinggung atas tunggul mempelam mati di sebelah kiri Tok Gero.

"Apa tidaknya, semua orang dengar, dah pakai speaker, memang sah dia nak kata kat Tok", Mat Penyaga seperti membakar hati Tok Gero. Bibirnya digetapkan dan  matanya dipicingkan. Tok gero buat-buat tenang. Sebagai orang tua, dia tak mahu dilihat orang semuda Mat Penyaga sebagai orang tua yang mudah melatah.

(Akan bersambung)

Wednesday, June 10, 2015

Tok Gero dan sebuah khilaf.( Bhg 1)


Di kampung Bulan Mengambang, orang buat kenduri secara gotong royong. Kerja-kerja kenduri kendara pelbagai dan semua orang tolong menolong untuk menjayakan majlis. Bahagian pasang khemah, susun kerusi meja, pacak bunga manggar di simpang jalan, angkut pinggan, mangkuk, periuk dan kawah, masing-masing ada orangnya. Ada pula bahagian marhaban dan berzanji, hiasan bilik pengantin dan sebagainya. Kalau bahagian marhaban dan berzanji, tentulah dikendalikan oleh lebai-lebai yang dipimpin oleh imam kampung Bulan Mengambang. Kepandaian mereka bermarhaban dan berzanji terkenal hingga kampung-kampung semberang. Selalu jugalah mereka dipanggil untuk acara marhaban dan berzanji di kampung luar.

Adapun di bahagian belakang rumah kenduri kawin, ada Tok Gero dan pasukannya yang bertugas memasak dalam kawah untuk makanan tetamu-tetamu yang datang. Tugas mereka memang penting kerana semua orang yang datang kenduri memang hendak makan. Orang tidak dapat dengar alunan marhaban dan berzanji tidak mengapa, tapi kalau tidak dapat makan, tentu akan kecewa.

Begitulah keutamaan tugas Tok Gero dan pasukannya. Gelaran Tok Gero itu orang berikan kepada ketua bahagian masak memasak di rumah kenduri kahwin. Sudah termasyhurlah kehebatan masakan Tok Gero dan pasukannya di kampung Bulan Mengambang. Maklumlah, pengalaman memasak bukan setahun dua. Sudah berpuluh tahun dia bergelumang dengan tugas masak memasak.

Masakan Tok Gero dipuji ramai orang. Orang-orang kampung Bulan Mengambang memang sayang kepada aset mereka yang satu itu. Ramai tetamu yang suka datang makan kenduri di kampung Bulan Mengambang kerana ingin mencicipi enaknya masakan Tok Gero.

Bukan Tok Gero masak seorang. Dia dibantu oleh kawan-kawannya. Namun, rahsia menu dan kesedapannya ada pada Tok Gero. Ramai yang curi-curi tengok tapi tak dapat semua rahsia hebatnya masakan Tok Gero.

Kehebatan masakan Tok Gero jadi buah mulut. Hairan jua sesetengah orang di dalam kampung kenapa Tok Gero dipuji masakannya. Ada yang mengandaikan yang bukan-bukan. Sesetengah kata Tok Gero curi menu restoran terkenal luar negara. Ada yang kata Tok Gera ada menu warisan nenek moyangnya. Tapi dalam banyak-banyak andaian, ada yang menyimpan syak wasangka bahawa Tok Gero mengamalkan sihir. Ditambah pula ada yang mengatakan dia memasukkan bahan yang tidak halal dalam masakan dan jamu seluruh tetamu.

Mula-mula tuduhan Tok Gero mengamalkan sihir dalam masakan tidak berapa diendahkan orang. Ia hanya desas desus yang berlegar di kalangan budak-budak muda yang tidak senang hati dengan Tok Gero kerana faktor-faktor psikologi dan sentimen. Tetapi, lama kelamaan bisikan itu mula celapak naik hingga ke atas beranda rumah. Akhirnya ahli kumpulan marhaban yang diketua oleh Tok Imam kampung pun mula percaya walau masih samar-samar.

Satu tindakan perlu diambil. Kemaksiatan yang Tok Gero buat perlu dihentikan. Apakah kemaksiatan yang lebih besar daripa kesyirikan? Demikianlah penegasan Tok Imam bila soal Tok Gero itu dibincangkan dengannya. Baik di masjid atau di kedai kopi.Mencapumrkan bahan sihir dalam masakan untuk dijamu orang adalah sebuah kesyirikan. Demikian Tok Imam kampung bulan Mengambang bermadah kepada anak buah.

Tok Gero bukan tak tahu apa yang dibualkan orang mengenainya. Dia buat tak tahu sahaja. Dia ingat lama-lama berhentilah orang mengata. Tapi, Tok Gero silap. Silap perkiraan sehinggalah satu hari. Hari yang mencatatkan sejarah hitam dan luka tragis dalam hidupnya.

(Akan bersambung)

Maafkan kami, kami khilaf!

Aku tidak perlu menulis dengan bahasa yang lurus kerana tulisanku adalah untuk pembaca yang cerdik. Sesiapa yang tidak faham, biarlah dia tidak faham. Siapa faham, fahamlah apa yang mampu difaham. Aku tidka mahu mengubah kefahaman yang difahamkan dari tulisanku.

Hari itu, aku dengar pakcik itu dituduh  minum arak. Orang marah sekali kepada makcik itu. Mereka ramai-ramai tangkap pakcik itu dan dipermalukan. Dia dibawa ke dapan hakim dan dijatuhkan hukuman sebat 40 kali. Al-Maklum, undang-undang hudud berjalan dalam negeri itu.

Setelah berlalu masa, orang dapat tahu cerita sebenar. Pakcik itu hanya minum air sejuk tapi dalam gelas yang ada tulis Calsberg di luar gelas. Tujuan pakcik itu minum air sejuk dalam gelas itu adalah kerana gelas-gelas lain tiada di rumahnya. Kebetulan waktu dia minum itulah orang ternampak. Maka, dituduhnya pakcik itu minum calsberg. 

" Kami minta maaf, kami khilaf dan kami harap Pakcik boleh bantu kami jadi tukang masak kenduri kahwin rumah Tok Imam nanti. Kami tidak pandai masak untuk jumlah yang banyak. pakcik ada pengalaman luas....tolong kami pakcik".

Pakcik rasa simpati kepada mereka. Nampak benar mereka susah kerana pengalaman mereka semua itu belum ada pengalaman jadi tok gero. Namun, hati pakcik sudah luka dan dia cukup merasa serik  dengan telatah mereka pada hari dia di'cis'kan keluar dari majlis kenduri besar hari itu.

Ke mana Banker itu??

Di antara musibah penting buat Pas selepas Muktamar kali ini ialah Pas kehilangan sebahagian besar "banker"nya. Sebagai sebuah parti yang asalnya miskin, Pas membangunkan aset serta gerakerja perjuangannya hasil daripada sumbangan para penyokong. Termasuk yang menyumbang untuk Pas adalah para hartawan dna dermawan yang menaruh keyakinan terhadap perjuangan Pas sebagai sebuah amal fi sabililah. Namun, sumbangan mereka bukan atas dasar Pas semata-mata, tetapi kerana suka dan tertarik dengan gaya kepimpinan pemimpin tertentu dalam Pas.

Kalau tidak mahu terima kenyataan ini tidak mengapa. Mungkin ada yang akan mengatakan Pas akan terus mendapat sumbangan dan derma daripada ahli. Infaq akan berjalan terus. Kutipan derma akan dilancarkan saban ceramah. Mekanisma baru akan dibuat dari semasa ke semasa untuk menggalakkan sumbangan dan derma kepada Pas. Jika demikian disangkakan, tidak mengapa. Kita kena tunggu dan lihat.

Masa saya melakukan perjalanan bermuktamar dengan Ust. Nasir Zakaria baru-baru ini, kami berkesempatan bertemu dengan seorang "banker" Pas. Dia belanja kami makan nasi beriani di sebuah restoran di Syah Alam. Nampaknya, dia resah dan kecewa dengan perkembangan Pas. Dia melahirkan kerisauan perkembangan yang memang sudah diramalkannya akan menyingkarkan tuntas sahabat-sahabatnya yang merupakan profesional dalam Pas. Ada satu benda yang dia rumuskan dengan penuh yakin mengenai pemilihan kali ini. Namun 'benda' itu aku tidak akan sebutkan secara dalam catatan ini. Cukuplah aku tulis sebagai "St M & U. Satu masa kelak, mungkin boleh diulang kembali apa yang "banker" itu telah sebutkan apabila kenyataan sudah terpampang di depan mata.

Aku banyak bersembang dengan orang mengenai perkembangan politik Pas untuk mendapat imput buat menambah kecerdikan politik. Mereka yang aku borak selalu berkata bahawa lepas ni ceramah pas sudah tidak laku. Bila orang sudah tidak datang berkerumun ceramah pas macam dulu, macam mana nak kutip derma. Tiada derma, nak masuk pilihanraya pun sakit . Manakan lagi nak urus markas, sekolah dan aset-aset ghairu manqul pas yang bersepah di seluruh negara. Sebelum ini, yang menjadi ayam sabung Pas ialah orang-orang seperti Mat Sabu, Dr. Hatta, Dr. Zulkifli dan ramai profesional yang tersingkir. 

Secara peribadi, para profesional Pas itu ada tangan-tangan  ghaib di belakang mereka yang menyalurkan dirham dan dinar untuk melicinkan perjuangan. Selepas mereka tiada, jangan disangka tangan-tangan ghaib itu akan terus menyalurkan dinar dan dirham kepada AJK Pas Pusat yang baru. Kecualilah kalau para AJK Pas Pusat yang baru itu juga ada "banker" sendiri yang lebih hebat. Nak kata tiada pun tidak boleh. Cuma besar dan kecil yang membezakan barangkali. Kalau orang seperti Mukhtar Senik, Nasruddin Hasan, Sanusi dan Dr. Zuhdi (sekadar menyebut yang aku ingat) itu ada "banker"nya, syukurlah. Kalau begitu Pas masih banyak duit selepas ini.

Jangan kata duit itu datang dari Allah. Allah akan bagi kepada orang-orang yang berjuang untuk Islam. Itu memang ramai orang sudah faham. Aku pun faham. Siru Ala barkatillah.

Kilas menyelamatkan diri






Dia pukul aku tapi dia yang menangis. Dia mendahului aku tapi dia yang mengadu (dianiaya).


Kata-kata di atas adalah sebuah misalan yang berasal dari Syria. Maksudnya misalan tersebut ialah seseorang menjadi punca satu masalah, tetapi akhirnya dituduh orang lain yang menjadi puncanya. Kesalahan diri tidak diakui tetapi orang lain yang disalahkan.Ketika berlaku masalah akibat kelancangan diri, maka telunjuk pun dituding kepada orang lain.

Misalan ini mengajar kita supaya jangan asyik menyalahkan orang. Orang mulia ialah mengaku salah dan meminta maaf. Bukan mengkambinghitamkan orang lain. Setelah melempar batu, jangan sembunyi tangan. Setelah conteng dinding jangan cuci tangan dan kemudian buat tak tahu. Ini bukan sifat orang mulia.

Orang mulia suka mengaku salah dan minta maaf. Minta maaf tidak jatuhkan martabat diri. Akan tetapi berperangai seperti dalam misalan di atas itulah yang menjatuhkan martabat diri.

Membalas kebodohan dengan kebijakan.

Kata ahli hikmah, jadilah seperti pokok yang berbuah. Orang lempar kayu, dibalasnya dengan buah. Jangan jadi seperti dinding, bola dibaling ke arahnya, dilantunkannya kembali.Ertinya kebiadapan dibalas dengan kesantunan. Dalam Quran pun mengajar hal yang sama. Ketika diterangkan hak untuk membalas perbuatan orang yang menzalimi kita dengan tindakan yang sama, Allah memberikan pilihan yang lebih baik daripada pembalasan. Itulah Al-Afwu iaitu kemaafan.


Memang fikiran kita telah pun sarat dengan hikmah pujangga yang sedemikian. Tinggal lagi apakah mampu kita laksanakannya.

Kerana emosi, kita gagal menegakkan kebijakan yang disarankan. Kalau orang tampar kita, kita pun melatah dan tampar dia balik. Kita pun dengan dengan bangga akan berkata: "Jangan main-main denganku. Bukan kamu sahaja ada tapak tangan. Aku pun ada". Bahkan, kekadang kita membalas dua kali tamparan atas satu tamparan yang kita dapat.

Sebenarnya, kita tidak dapat mengalahkan manusia lain dengan cara itu. Kalau pun cara membalas dengan tindakan serupa itu dibolehkan, ia sepatutnya menjadi pilihan terakhir setelah semua jalan dan kebijakan telah terkunci rapat.

Tuesday, June 09, 2015

Jiwa Besar

Aku tidak pasti, berapa ramai lagi yang memendam rasa selepas berakhirnya Muktamar Pas di Kuala Selangor. Seorang bekas penyanyi tersohor, Wan Aisyah binti Wan Arifin telah menolak cubaan Dewan Muslimat yang baharu untuk melantiknya memegang portfolio Kesenian, kebudayaan dan rekreasi dengan sindiran agar lantiklah ustazah dan jangan dicari seekor jeebon. Hatinya memang terluka dan dia percaya bahawa yang melukakannya adalah golongan yang mendakwa diri sebagai ulama dalam Pas. Pas kena akui bahawa banyak orang lari meninggalkannya. Seawal Tamrin Ghafar, kemudian Mohamad Taib yang sedang berkira-kira, kemudian entah siapa lagi. Masa akan mengajar kita dan menyedarkan.

Golongan ulama bukan ada sentuhan Midas. Pas memerlukan para seniman, karyawan, profesional bahkan para pelacur di lorong gelap untuk menjayakan misi perjuangan. Pas tidak cukup dengan lelaki lebat janggut berbalut serban di kepala serta meleret jubah Arab.Itu kerana Pas bukan sebuah kelab tetapi pas adalah sebuah gerakan dakwah dan politik. 

Sayangnya apa yang telah meletus pasca muktamar tidak dapat memperlihatkan keterbukaan itu untuk khalayak, khususnya yang baru masuk Pas kerana tertarik atas faktor-faktor yang pelbagai sebelum peristiwa muktamar di Kuala Selangor. Kelukaan para pendatang baru dalam jemaah Pas tidak boleh dipicing mata dengan hati keras bak sebongkah batu karang. 

Aku mengesyorkan agar ulama-ulama yang muqarrabin dalam pas balik ke rumah, berkhulwat dalam kamar sebentar dan lepaskan tangisan sepuas-puas. Minta ampun kepada Allah SWT walau tidak tahu apa dosa sendiri. Rayulah agar Allah tautkan kembali hati manusia kepada jemaah Pas. Jangan diambil hati Bani Israil yang mengkarang lebih keras dari batu.

Mereka yang mengkritik Pas jangan disesatkan. Mereka yang mengancam hendak tinggalkan Pas, pujuklah dan tanya apa salah Pas. Jika mereka senarai 100 kesalahan Pas, mengakulah dan minta maaflah walau diri tidak percaya tuduhan kesalahan itu. Biar hati sakit mendengar tuduhan asalkan untuk jangka masa panjang, untung berlipat buat perjuangan. 

Kalau hendak tahu, itulah namanya jiwa besar. Jiwa besar menuntut mengecilkan keegoan diri. Ketika orang lain lain ego kita merendah diri, itulah kemuncak jiwa besar. Mampukah kita memilikinya??

Syair kuali kepada belanga.

Kata kuali kepada belanga
hitam sekali pantat hangpa
dibakar api diasap jelaga
hilang seri tiada berupa.

Kuali hairan rupa belanga
disangka belanga bernasib celaka
di atas tungku dok buat apa
biar diri dibakar sentiasa.

LIDDUNYA YUSIBUHA.

Orang kata kau cinta dunia
Kau kata dunia yang datang menyerah
Kala duniamu akan sirna
Mengapa lepaskan terasa payah?


Katamu dunia bukan tujuan
Hanya mengharap redha Tuhan
Kenapa bila datang ujian
Kamu takut hilang habuan.

bisa sahaja musang berbalong
Di depan reban berkokok rambung
Bila reban pintu terlohong
Perangai musang tak dapat dibendung.

Tolak dunia bukan di lidah
Cinta akhirat bahasa indah
Diungkap lidah memang mudah
Untuk dibuktikan memang payah.

MIMPI DWI PARTI

Dulu, harapan saya pernah berbunga-bunga. Sebuah harapan mengenai bentuk politik baru di bumi Malaysia yang dicintai ini. Malaysia akan ada dua parti politik yang berlumba-lumba merebut sokongan rakyat. Satu parti namanya Barisan Nasional dan satu lagi Pakatan Rakyat. Jika negara ada dua parti sedemikian, rakyat akan jadi pelanggan yang direbutkan. Apa yang rakyat mahu, itulah yang akan jadi usaha kerajaan supaya sokongan rakyat tidak beralih arah kepada lawan. Dalam situasi yang sebegini, pihak yang untung adalah rakyat. Rakyat jadi tuan dan parti-parti politik akan jadi khadam kepada rakyat.

Saya suka sekali jika impian saya itu jadi kenyataan. Barisan Nasional telah lama memerintah dan banyak juga jasanya. Namun, kerana panjangnya masa, para pemimpinnya jadi lupa dan banyak berbuat yang rakyat tidak suka. Mereka rasa tetap selamat dan tiada sesiapa yang boleh berbuat apa-apa ke atas mereka. Mereka berlagak sebagai tuan dan rakyat perlu mengikut apa yang mereka mahu dan bukan mereka yang mengikut kemahuan rakyat.

Ketika Pakatan Rakyat berjaya direncah, dan kekuatan baru mula beraksi dalam arena politik Malaysia, saya rasa gembira. Impian masa depan politik Malaysia berbunga-bunga dalam dada. Aku bangga melihat kemunculan para aktor politik yang cekap dan faqih dalam mencanai ramuan ke arah merealisasikan konsep dwi parti dalam amalan politik demokrasi di Malaysia. Dalam proses menuju kepada kesempurnaan konsep dwi parti yang diharapkan, banyaklah sudah faedah yang dapat rakyat cicipi. Tidak perlu disebut satu demi satu perubahan yang terjadi hasil perlumbaan sihat orang-orang politik.

Bila orang politik yang membodek rakyat saban musim pilihanraya, tahu-tahu sahajalah keistimewaan menjadi seorang rakyat. Banyak projek terpaksa disalurkan untuk rakyat. Kocek rakyat terpaksa dikembungkan dan kocek pemimpin pula mahu tak mahu kenalah dikempiskan. Rakyat pula makin faham dan bijak soal-soal ekonomi negara, pentadbiran, hubungan antara kaum dan macam-macam isu yang sebelum ini tidak terdedah untuk mereka. Rakyat jadi cerdik dan bukan lagi hanya pak turut.

Itu harapan saya dulu. Kini, sebelum harapan saya benar-benar jadi nyata, saya mula ragu-ragu apakah ia akan berhasil sebagaimana yang dimpikan. Melihat cekcok yang terjadi dalam Pakatan Rakyat, saya mula rasa kecewa. Konsep dwi parti yang diharapkan seperti sedang menempa kegagalan dan kehancuran. Parti Pas, DAP dan PKR yang pernah berikrar untuk sederap selangkah melawan Barisan Nasioanl untuk menawan Putrajaya akhirnya mula bertengkar di gerbangnya. Soal siapa yang akan jadi ketua mula diperdebatkan. Kecemburuan dan ketidakpuasan hati tentang pembahagian ghanimah yang terhasil sedikit sebanyak di medan tempur yang lepas, mula mengambil tempatr dalam hati masing-masing. Ia dibiarkan menular dan tidak cuba diselesaikan. Malah dari sifat kepahitan jadamnya ia mula dikulum sebagai halwa.

Isu-isu kecil mula jadi besar. Penat jerih menyerbu hingga ke gerbang Putrajaya mula diganggu persoalan ketentuan Tuhan dan takdir ilahi. Seolah-olah dari akidah Ahli Sunnah yang percaya perlunya usaha ikhtiar, mula beralih kepada iktikad Jabariah yang menyandarkan hanya kepada ketentuan takdir. Akhirnya bergaduh dan bertengkar, riuh bagai kucing jantan berebut kucing betina di waktu dini.

Saya benar-benar hampa dengan kepongahan ini. Saya mahu, janganlah diberatkan perjalanan dengan persoalan-persoalan yang menghasut. Biarlah yang picisan diselesaikan kemudian dan tidak mengganggu fokus. Saya mahu para aktor politik jadi budiman dan bukannya halimunan. Bukan juga selalu geli geleman. Bukan juga berlagak samseng seperti preman.

Kini, setelah melihat tragedi akhir porak perandanya hubungan antara Pas dan DAP khususnya, aku mula membaca "sadaqallah" dan tidak betah lagi menanam harapan wajah politik baru yang diimpikan. Rupanya sehingga tahap ini, aku hanya bermimpi. Maka, kembali sahaja kepada realiti. Lain kali untuk lain generasi, impian dwi parti itu diusahakan lagi. Selagi perjuangan dalam demokrasi jadi pilihan ijtihadi, harapan itu akan tersemat di hati.

Collateral Demages

Aku sukar menerima dolak dalik yang melarang pemimpin Pas Pulau Pinang untuk melepaskan jawatan lantikan politik mereka di Pulau Pinang. Kononnya Majlis Syura Ulama belum buat keputusan dan ahli Pas tidak boleh mendahulu Majlis Syura Ulama. Usul memutuskan hubungan dengan DAP telah pun dikeluarkan  oleh Dewan Ulama Pas Pusat dan ia telah pun sampai ke pendengaran pemimpin DAP. Apabila LGE memberi respon dengan mengatakan pihaknya mengalu-alukan perletakan jawatan para pemimpin Pas dari posisi mereka di Pulau Pinang, dikatakan pula bahawa usul putus hubungan itu belum diputuskan oleh Majlis Syura. Keputusan Majlis Syura bukan penting buat pemimpin DAP. Wala' mereka bukan kepada Majlis Syura Ulama Pas. Pada mereka, cukup dengan usul itu dan mereka tahu bahawa usul itu ada dan diterima oleh muktamar. Diterima tanpa bahas atau dengan bahas juga tidak penting.  Apa yang penting, usul itu telah mencabar mereka.

Sekarang nak tunggu apakah keputusan Majlis Syura mengenai usul tersebut. Kononnya usul itu akan diputuskan oleh Majlis Syura Ulama tentang cara perlaksanaannya.

Bandingan mudahnya begini. Dalam hal akidah, bila seseorang itu berkata: "Aku berkira-kira untuk keluar Islam dan masuk Kristian, tapi aku nak bincang dulu dengan isteri aku", maka sebenarnya ungkapan tersebut telah pun menyebabkan penuturnya murtad. Tidak perlu lagi menunggu selesai perbincangannya dengan isterinya. Sekalipun setelah berbincang dengan isterinya dan diputuskan tidak jadi keluar Islam dan masuk Kristian kerana dibantah keras oleh isterinya, dari segi hukum, sang penuturnya telah pun murtad. Dia perlu bertaubat dengan kembali memperbaharui syahadahnya.

Begitulah halnya dengan usul memutuskan hubungan dengan DAP itu. Tak perlu tunggu hasil perbincangan Majlis Syura Ulama. Ketika ia diusulkan dalam muktamar, hubungan itu telah pun putus. Bukan diri sendiri sahaja yang menuntukkan duduk satu-satu perkara. Pihak lain juga punya hak untuk memutuskan. Majlis Syura Ulama Pas bukan pemutus kata untuk kelangsungan hubungan dengan DAP atau Pakatan Rakyat kerana DAP dan PKR juga punya hak dalam melangsung atau menamatkannya.

Apa yang aku nampak, keputusan Dewan Ulama Pas Pusat itu adalah gopoh dan keputusan tidak habis fikir tentang kesan politik daripadanya. Kini, setelah usul itu terbit dan diperbincangkan hangat di media sosial, kerosakan yang terhasil adalah di luar jangkaan. Orang putih kata " Collateral Demages". Nak buat macam mana lagi nak pulihkannya. Mau tidak mahu, demi menjaga maruah diri, langkah perlu diteruskan. Dalam ilmu Allah sudah ditentukan sama ada Pas akan kekal dalam Pakatan atau tidak. Berundur semula belum tentu menyelamatkan diri tetapi maruah jatuh, sudah hampir pasti. Pilih antara dua dan memang ini adalah pilihan yang amat sulit.

Syura ِAkbar

Pada zaman nabi, tiada muktamar. Muktamar ini istilah kemudian hari. Tidak tahulah kalau ada muktamar di zaman Khalifah Ar-Rasyidin. Setahu aku tiada. Demikian pada zaman-zaman pemerintahan khalifah-khalifah berikutnya dalam dinasti yang mewarisi kekuasaan yang menerajui pemerintahan kaum muslimin. Pada sangkaanku, muktamar hanya diwujudkan bila gerakan Islam mula ditubuhkan dan mengorak langkah sebagai daya baru dalam negara kaum muslimin.

Gerakan Islam melahirkan banyak produk hasil daripada ijtihad baru dalam gerakerja Islami. Muktamar adalah salah satunya. Usrah, Tamrin, Syu'bah-syu'bah yang beraneka dan termasuklah juga Majlis Syura. semua ini adalah produk baru dan lama bila amal Islami digerakkan dalam bentuk jemaah dan harakah Islamiyyah.


Pada zaman nabi dahulu, Syura berlaku melibatkan nabi dan pemimpin-pemimpin masyarakat. Walaupun Quraisy merupakan kaum dominan yang melibatkan sahabat muhajirin, nabi tidak mengenepikan kaum Ansar dalam syuranya. Banyak catatan siirah yang mana pada saat-saat kritikal, nabi SAW menantikan pandangan dari kaum Ansar.

Syura di zaman nabi SAW, begitulah. Kalau kita adil dalam menterjemahkan maksud syura, maka muktamar yang diadakan adalah sebuah Syura yang paling otentik. Keupayaan muktamar untuk mendapat keberkatan dalam Syura sebagaimana yang disarankan oleh Al-Quran adalah lebih berbanding apa yang mampu dicapai oleh syura yang diekslusifkan sebagai sebuah majlis.

Seharusnya muktamar ditafsirkan sebagai sebuah Syura Akbar yang mana para perwakilan diberi penghormatan dan kepercayaan untuk membahaskan sebarang isu yang dipermasalahkan. Menafikan hak mereka dengan tanggapan bahawa bahawa mereka tidak layak membahaskan persoalan hukum, pada hemat saya, merupakan perlecehan terhadap kredebiliti para muktamirin sebagai anggota Syura Akbar..

Ya Habibi ya Maulana...harap diampun kerana saya terpaksa berbeza pandangan...

Monday, June 08, 2015

ULAMA DAN PROFESIONAL

Aku menimbang-nimbang sama ada mahu menulis hal ini atau tidak. Ia persoalan yang diperdebatkan orang dalam Pas. Persoalan inilah yang menimbulkan polimik sebelum muktamar dan selepasnya. ia adalah berkaitan dua istilah yang dipolarisasikan sehingga nampak bergeser dan bertembung.

Itulah mengenai ulama dan profesional. Jika aku tidak mahu dipandang serong, lupakan sahaja pandanganku dan tanam sahaja dalam dasar sanubari. Tetapi, aku rasa perlu kongsikan buat membetulkan jalan fikir yang salah dalam memahami makna ulama dan profesional.

Pertamanya berkenaan profesional. Mulanya aku terilham daripada pandangan seorang veteran Pas. Ianya ketika kami berbincang mengenai apa yang disifatkan sebagai penyingkiran golongan profesional dalam Pas berikutan muktamar Pas baru-baru ini. Ada orang berhujah bahawa AJK Pas yang baru masih mempunyai profesional. Beberapa individu dalam AJK Pas Pusat disenaraikan bersama kelulusan mereka dalam bidang-bidang konvensional untuk membuktikan kewujudan golongan profesional dalam AJK Pas Pusat yang baru.

Veteran Pas yang aku bawa berbincang itu menyatakan bahawa profesional dalam Pas bukan dilihat kepada kelulusan akedemik. Profesional dilihat dari cara kerja untuk jemaah dan parti. Orang yang bekerja dengan cara profesional dengan erti kata kemas, tersusun dan berstrategi sehingga menghasilkan KPI yang dikehendaki, itulah seorang profesional. Mendakwa secara boros bahawa asalkan seseorang itu bukan seorang lulusan agama maka dia adalah seorang profesional adalah dakwaan yang naif.

Oleh kerana itu, profesional dalam Pas bukan ramai. Perancang, strategis dan arkitek yang membangunkan Pas bukan ramai. Mereka itulah profesioanl. Ramai yang lain adalah yang menjalankan misi mengikut rancangan. Mereka bukan profesional. Hendak panggil profesional, kena tengok hasil kerjanya dulu.

Demikian pula, yang keduanya ialah mengenai istilah ulama. Bukan sahaja asal mengaji agama, lulus ijazah sarjana muda agama, ada master bidang agama hatta buat PHD dalam bidang agama, maka orang itu sudah dipanggil ulama. Hendak digelar ulama mestilah mempunyai kefaqihan yang tinggi. Kalau dalam Pas, kefaqihan hendaklah dalam ilmu politik Islam kerana itulah bidang kerja dalam pas. Kefaqihan seorang ulama dalam Pas juga perlu ada KPInya untuk melayakkannya digolongkan sebagai ulama. Buah fikirannya hendaklah melambangkannya sebagai orang faqih mengenai seni politik islam. Faqih seorang ulama Pas bukan menghafal halal haram. Itu sifat ulama dalam feqah. Pas bukan mazhab feqah tetapi pas adalah mazhab perjuangan.

Oleh kerana itu, ulama dalam Pas tidak ramai. Orang yang melahirkan buah fikiran sebagai bimbingan agama memandu perjuangan Pas bukan ramai. Buah fikiran agama itu pula membawa kemajuan kepada politik Islam sehingga membakar semangat jihad para petugas dan mengkesimakan musuh. Orang macam ini dalam pas bukan ramai. Mereka itulah ulama.

Tentu mencari ulama seperti itu dalam Pas sukar sekali. Jumlahnya kecil. Jumlahnya tidak semeriah ahli Dewan Ulama. Jumlah ulama lebih sedikit dari profesioanal kerana nak jadi ulama lebih susah daripada profesional. Profesinal berkaitan cara bekerja sedangkan ulama adalah cara berfikir.

Cuba tanya anda, apakah cara anda bekerja. Apakah sudah pantas digelar profesional? Tanya juga apakah cara anda berfikir. Layakkah anda digelar ulama?

Sunday, June 07, 2015

Jagalah harkat waktu musibah

 
 
Biar aku beri sedikit nasihat
bagi yang punya lidah malaikat
bila bicara biarlah berhemat
tutur dan tulis peliharalah harkat.

Nabi mulia telah beri ingat
kalau melawat orang sakit tenat
jangan cakap yang menambah gawat
jangan tambah sakarat di atas sakarat.

Ucap yang baik berikan ketenangan
berikan harapan umur dilanjutkan
jangan dikata habislah tuan
sudah datang tanda kematian.

Miski anda melihat tanda
si sakit sudah hampir ajalnya
patah hidungnya layu telinganya
sejuk kakinya pendek nafasnya

Janganlah anda tambahkan gundah
walau si sakit tak dengar sudah
kaum keluarga mendengar madah
kelak mereka berhati susah.

Biarlah aku berikan sedikit nasihat
bagi mereka yang punya lidah malaikat
di kala melihat bencana musibat
janganlah dibaca ayat kifarat.

Ketika kampung halaman musnah
ladang dan ternak banyak punah
jiwa warga sedang patah
datanglah sambil tunduk ke bawah.

Usah datang bawa ingat
waktu orang perlukan pengat
masa lain di lain tempat
bacalah ayat semua yang diingat.

Ilmu di dada biar dipimpin siasat
lihat suasana dengan makrifat
tidak semua yang namanya hakikat
diberitahu orang di semua tempat.

Jangan ditambah garam atas luka
ketika fitnah masih bermaharajalela
baru selesai perang saudara
belum sembuh semua luka.

Syura bukan sebuah Majlis.

Aku nak cerita pada siapa? Aku cuma seorang manusia biasa. aku bukan seorang ulama mulia. Aku juga bukan seorang ahli Majlis Syura. Kerana itu, aku tidak pandai soal hukum. Beberapa tahun yang lalu, aku pernah jadi perwakilan dalam muktamar. Tahun ini, aku cuma pemerhati sahaja. Tapi, pada tahun ini aku tumpang terkejut bila dinyatakn bahawa soal tahalluf siyasi adalah soal hukum. Kerana ia soal hukum, usul Dewan Ulama supaya diputuskan hubungan dengan DAP tapi kekal dalam Pakatan Rakyat dibahaskan dan diputuskan oleh Majlis Syura Ulama. Hanya mereka yang ada dalam majlis Syura sahaja yang tahu dan pakar dalam hukum. Para perwakilan dengan pelbagai latarbelakang hanya orang biasa yang tidak layak membahaskan soal hukum.

Itulah yang aku faham. Apa yang aku faham, aku punyalah. Maafkan aku kerana punya pemahaman sendiri dalam soal ini. Aku manusia yang merdeka. Otakku adalah anugerah Tuhan untukku faham. Bagiku, di kalangan ahliu majlis Syura itu, ada yang masih diperingkat adikku. Bukan semua dalam Majlis Syura itu syeikh-syeikh yang berumur dan sarat pengalaman. tak payah aku sebut nama siapa dia. Kalian semaklah sendiri senarainya.

Pada fikiranku, konsep syura telah dieksklusifkan. Islam suruh sesuatu urusan itu diputuskan secara syura. Tiada nas yang suruh diputuskan oleh sebuah majlis yang ditampalkan stiker majlis Syura. Muktamar adalah sebuah syura. Para muktamirin adalah ahli syura. Bukan sekumpulan insan terpilih yang dilebelkan sebagai ulama itu sahaja ahli syura. 

Muktamar adalah sebuah himpunan Syura dan di sanalah sesuatu hukum dibahaskan dan diputuskan. Kalau berselisih dan masing-masing telah berhujah dengan dalil-dali yang kuat, maka undilah dan ambillah suara majoriti. Bukankah nabi SAW pernah mengikut suara undi mojoriti dalam syura sebelum lokasi peperangan Badar diputuskan?

Aku minta maaf kerana tidak boleh terima cara berfikir yang mengeksklusifkan majlis Syura lebih dari Muktamar. Sekali lagi, aku tegaskan bahawa Muktamar adalah sebuah Syura. Para perwakilan bukan orang jahil yang patut dinafikan hak mereka untuk membahaskan soal hukum. kalau mereka jahil, buat apa mereka jadi perwakilan. Letaklah harga yang wajar untuk para perwakilan. Lebih-lebih lagi mereka adalah perwakilan sebuah jemaah Islam.

Pencak

" mereka berkata, letakkan dunia di tapak tanganmu, jangan jadikan ia dalam hatimu!", mengungkapkan kata adalah mudah tetapi membuktikannya adalah susah.

Mat Sabu melepaskan semua jawatan lantikan politik ke atasnya di Pulau Pinang. Biar aku beritahu kamu apa yang aku faham. Ini adalah satu pencak politik yang hebat dari Mat Sabu. Para inggusan politik memang terkulat-kulat dengan seni politik yang ditunjukkan oleh Mat Sabu.

Walau tersingkir dari AJK Pas Pusat, Mat Sabu mengucapkan sayonara dengan bergaya. Dalam bergaya itu, ia memberi pukulan kepada para pemburu dunia dalam Pas. Pemimpin-pemimpin Pas Pulau Pinang yang sebelum ini menimbulkan ketidakpuasan hati tentang jawatan-jawatan yang mereka dapat di Pulau Pinang, kini bakal berdepan dengan kehilangan semuanya.


Siapa yang sayang jawatan, teragak-agak untuk ambil keputusan melepaskan dunianya, itulah para penjilat dunia yang menyertai perjuangan. Bukan susah untuk dikenal. Seni politik Mat Sabu itu, jika kita cermati, dapat membongkarkan untuk kita apa yang bersenandung dalam sanubari mereka yang hebat mendakwa sebagai pejuang dan pembela Islam.

Demikianlah Allah menetapkan dalam sejarah, ketika ghanimah direbutkan, Allah mencabut semuanya. Kata orang Melayu, nak untung sekarung tapi rugi seguni.

Ketika ini, jika anda sang Jauhari, kenallah mana satu manikam.

Seloka-Fikir sebelum bicara.

Memanglah sungguh kata pujangga
terlajak perahu undur semula
terlajak kata dapat bencana
menyesal kemudian hilang dunia.

Kerana itu sebelum bicara
berfikirlah dulu walau sejuta
kerana jika sudah terlajak kata
menangung akibat menyesal tak berguna.

Jikalah fikir panjang sejengkal
tunggulah sampai jadi sedepa
biar diperah aqal dan naqal
barulah hasil seharum dupa.

Jika gopoh melempar amarah
habislah maruah akan dijarah
barang di tangan terlepas ke bawah
mahu dipungut amatlah susah.

Lambang berakal jika sabar
umpan musuh cepat sedar
tidak mudah hilang sasar
ocehan orang disambut waqar.

Pahlawan terbilang jika diukur
bukan daripada gagahnya tempur
tapi daripada bijak mengatur
langkah pencak tidak berterabur.

Jika kemarin bicaranya kelat
mengapa kini semanis coklat?
katanya mampu merenangi selat
mengapa takut hutan banat?

Ketika duduk di atas persada
kata tak kisah bersila di tangga
ketika terancam kehidupan selesa
mengeluh cemas berbahasa gulana.

Hebat jalak pada tajinya
hebat ilmu pada amalnya
hebat takwa pada tawaduknya
hebat akal pada panjangnya.

Bukan cerdik pada bicara
bicara boleh mengikut tinta
cerdik dilihat pada cara
bagaimana merungkai kusut sengketa.

Friday, May 29, 2015

Jangan buang orang cerdik

Organisasi akan menjadi hebat jika ramai orang cerdik yang menggerakkannya. 

Begitulah perkembangan Pas dewasa ini. Ada kerja-kerja dunggu sedang dilakukan oleh sesetengah orang untuk menyaring keluar orang-ornag cerdik daripada berperanan dalam Pas. Kononnya, si fulan itu anti-ulama, sekular, liberal dan gelaran-gelaran lain seumpamanya. Maka dengan itu si fulan itu perlu di keluarkan daripada organisasi kerana dia merosakkan organisasi. Seseorang yang layak duduk dalam saf pimpinan organisasi  ialah seorang yang membawa wajah ulama dan yang berkata " saya bersama ulama". 

Orang cerdik, jika disingkirkan, lemahlah organisasi. Kebanyakan orang yang dipanggil ustaz dan kemudian dipakaikan mahkota gelaran ulama bukanlah orang yang cemerlang semasa pengajiannya sama ada di peringkat Ibtida'i dan Tsanawi. Sedikit pula yang berjaya melanjutkan pelajaran ke peringkat menara gading. Bukan semua, tetapi ramai.

Aku seorang yang dibesarkan dalam aliran agama. Bila keluar Universiti, aku keluar sebagai lulusan agama. Kalau aku tidka jujur, aku akan bela sahaja angkatan yang sealiran denganku. namun, hakikat yang kusaksikan, sejak zaman sekolah menengahku ibu bapa mengirimkan anak-anak pintar mereka ke sekolah berasramaq penuh, kolej, MRSM dan sebagainya. Anak-anak tak cerdik dihantar ke sekolah agama untuk dipulas dan dikilas oleh pak ustaz agar menjadi manusia yang berguna. 

Begitulah senarionya. Bila sudah dewasa, berlakulah pertembungan antara generasi yang ada gen cerdik dengan yang kurnag cerdik.


Monday, May 11, 2015

Mana Mufti?

Dalam keresahan rakyat mengenai isu-isu hangat masa kini, pelaburan hartanah Tabung Haji dan kaitannya dengan 1MDB, Isu GST dan seumpamanya, berbelas mufti dalam negara mengambil jalan berdiam diri. Rakyat mencari pembela dan penyampai hasrat nurani. Jika tampil seorang sosialis sebagai hero pembela rakyat, maka jangan dicela rakyat kerana mengangkat sang sosialis sebagai idola perjuangan.

Tidak menjadi mufti hanya berceramah Israk Mikraj sebagai sebuah perkesahan ajaib yang terjadi atas nabi. Bila tiba hari sambutan tertentu, berbicaralah pula tentang peristiwa bersempena yang disambut. Sebuah cerita yang terputus dari derita yang ditanggung rakyat. Rakyat mengharapkan pembelaan. Maka, muftilah patut di depan sebagai pembela suara rakyat.


Wahai para mufti negara Ahli Sunnah Wal Jama'ah
Apa yang sedang kalian tela'ah?
Apakah sedang menyusun tambahan rukun nikah
atau menambah getah pada bai'ah pemerintah
atau mencari jalan menambah khazanah zakat
agar baitul mal menimbun hingga awan ?

Dari Tempurung Bawah.

Main Golf dan tulis artikel untuk jadikan diri menonjol. kalau sudah menonjol, adalah pihak yang akan melantiknya jadi ahli lembaga pengarah syarikat. Itu adalah sebuah cadangan untuk para wanita daripada Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat.

Ini kali kedua cadangan Menteri Wanita tersebut yang membuatkan ramai orang menghantuk kepala ke atas keyboard atau terlepas tangan yang sedang memegang gajit saking terkejutnya. Cadangannya yang sebelum ini ialah mahu menyabitkan ibu bapa yang pukul anak sebagai pesalah jenayah.


Zaman ini wahyu Allah sudah berhenti, akan tetapi wahyu-wahyu syaitan bersimpang siur menerjah ke otak fikir para mutannabi.

Ops, siapa menteri wanita yang kurang menonjol itu? Malangnya saya pun tidak kenal beliau.

Saturday, May 09, 2015

Tumbuk Rusuk: Malaikat Penyelamat.

Siapa yang membocorkan rahsia perjanjian tanah yang dibuat oleh Pihak Tabung Haji dengan IMDB? Siapa lagi? Bukankah masa perjanjian itu dibuat, ada Raqib dan Atid di sebelah. Merekalah yang mendedahkannya. Perkara yang dibuat oleh pihak-pihak yang cuba memeterai perjanjian makar itu sangat besar di mata Raqib Atid sehingga mereka tak sanggup merahsiakannya. Padahal, telah banyak mungkar dan maksiat yang Raqib dan Atid rahsiakan dan hanya sekadar catat dalam buku amal. Rahsia dua penzina bejat, rahsia sang pencuri di malam zulmat dan banyak lagi rahsia perbuatan khianat yang dibuat, Raqib dan Atid tidak dedahkah kepada khalayak.


Namun, yang satu ini, Raqib dan Atib tidak sanggup hanya sekadar mencatat. Setelah dicatat perjanjian khianat dan kitab amal si pembuat, ia kemudiannya dipecah kepada pengetahuan rakyat!

Ketua Polis Negara kata nak siasat. Siasatlah sampai jumpa sang Raqib dan Atid itu. Buat Rakyat, merekalah malaikat penyelamat.

Friday, May 08, 2015

Sampah Jalanan.

Akhir zaman ini, tiada tempat yang selamat. Duit dalam Tabung Haji pun boleh dikencingi. Maka jangan rasa selamatlah duit-duit dalam tabung lain. Tabung masjid pun mereka sanggup perkosa. Bahkan tabung buluh anak tadika kat rumah kita itu pun tak selamat kalau ternampak oleh mata nyalang mereka itu. Mereka itu jenis makan tak kenyang dan jenis keris berlekuk dua belas. Ditusuk makan, ditarik pun makan.

Di lorong Petaling Street sana bersepah orang yang boleh dilantik mentadbir urus Tabung Haji kalau demikianlah tahap pengurusannya.

BILA MUSANG JAGA REBAN AYAM

Memang teruk kalau sereban ayam diserahkan kepada musang untuk dijaga. Dari dulu pun sudah diragui. Mata kami sudah berpicing waktu mereka memilih sang serigala itu untuk menternak domba. Kini, apa yang dibimbangi jadi nyata. Apa diragui itu telah berlaku .

Sebuah tabung yang mengumpulkan wang orang ramai untuk mengerjakan haji telah dikhianati. Dalam diam, ia digunakan untuk urusan belakang tabir yang tidak ada bahasa lain yang sesuai menggambarkannya melainkan pengkhianatan. Setiap pendeposit yang memasukkan wangnya ke dalam Tabung Haji punya hasrat mulia iaitu untuk pergi mengerjakan haji. Dalam keadaan begitu, ada musang dan serigala yang berjiwa buas tidak peduli dosa dan pahala.


Syarikat bermasalah seperti 1MDB itu cuba dibantu dalam senyap dengan membeli aset hartanahnya lebih daripada harga pasaran. Sebenarnya. jika pada harga pasaran sekalipun tidak patut. Wang orang ramai tidak seharusnya digunakan untuk tujuan-tujuan yang sedemikian.

Jika rosak kerana khianat, tiada jalan kemaafan melainkan dipecat.

Belajar dari pengalaman.

Yang menang tak seberapa
yang kalah merana
hari-hari esok tambah gerhana
biarkan sahaja
jangan ada tumpang berduka
ketika melihat serigala terluka
jangan buat-buat lupa
segala buasnya
masa meratah mangsa.


Ada riak di muka muara
kerana ikan atau batu dilemparkan
biarkan sahaja masa menentukan
jangan pula mendabik dada
merasa diri mampu sebatang kara.

Berpatah pulang jangan sekali
setelah melangkah tetaplah pergi
biarlah jelas mana jauhari
antara sekian banyak batu keluli.

Budak menangis merejang kaki
kerana aiskrim mahu di beli
usah dilayan jangan peduli
nanti letih lenalah lali.

Thursday, May 07, 2015

Menjunjung sembah dan meraung amarah.



Ketika salah sang penguasa
pertanyaan dilontar dengan penuh budi bahasa
sepuluh jari menyembah batu jemala
memohon ampun sebelum melanjutkan bicara.

Dosa sang penguasa
yang memenuhi lautan berbusa
bahasa teguran  penuh santun
bersilat kata mohon beribu ampun.

Ketika salah rakyat jelata
lalu ditempelak dengan bahasa membara
telunjuk dituding terus ke muka
amaran diberi tiada lenggok bahasa pendeta.

Kenapa tidak berbahasa serupa?
kenapa takut kepada sang penguasa
kenapa lincah hanya kepada pembela massa.

Tuesday, May 05, 2015

MUSAFIR KE SEREMBAN DAN MELAKA

Cuti Hari Buruh bersambung dengan hari Wesak dibawa kepada hari Ahad dan Isnin. Aku menyertai rombongan sanak saudara dari kampung ke majlis kenduri kahwin di Senawang, Negeri Sembilan. Mohd Afifi anak Paktih Mat berjodoh dengan orang Negeri Sembilan. Sanak saudara isteri pergi dengan sebuah bas manakala aku dna keluarga menaiki kereta. Aku tidak gemar naik bas kerana terikat dengan jadual perjalanan orang. Lagi pun, aku merencana perjalanan sendiri sesudah selesai urusan kenduri kahwin. Paling tidak pergi melawat Kota A Famosa di Melaka yang sudah lebih 17 tahun lalu aku melawat buat kali pertama.


Melalui perjalanan berkereta menelusuri lebuh raya Utara-Selatan, aku melihat jejeran kereta yang bersesak-sesak pada perjalanan menuju ke Utara. Beberapa tempat berlaku kesesakan yang dahsyat. Mujurlah perjalananku ke Selatan tidak diganggu oleh kesesakan tersebut. Orang-orang di Kuala Lumpurmungkin sedang mengambil peluang untuk bercuti ke utara. Ada yang balik kampung dan mungkin sesetengahnya mahu ke Langkawi sebagai destinasi percutian keluarga.

Dari pukul 9.45 waktu betolak, aku dapat tiba bandaraya Ipoh untuk solat Jumaat di sana. Masjid Sultan Idris Syah menjadi pilihan. Khutbah JUmaat berkisar pentingnya rakyat mentaati Sultan dan Tanggungjawab Sultan kepada rakyat. Ia adalah khutbah sempena istiadat pertabalan Sultan Nazrin sebagai Sultan Perak yang bakal diadakan tidak lama lagi.

Di Masjid Sultan Idris ini, aku lihat begitu ramai Bangla yang datang solat. Sekilas pengamatanku, Bangla adalah majoriti ahli jemaah Jumaat pada hari ini. Bagusnya Bangla berbanding Melayu, mereka rajin solat di masjid. Di sebalik kebanjiran Bangla di Malaysia, aku tidka pasti apakah ia mengandungi kebaikan atau keburukan untuk masa depan Malaysia. Berfikir positif, ia sebenarnya menambahkan kekuatan tubuh kaum muslimin di bumi bertuah ini yang nampak goyah untuk ditatang oleh anak bangsanya, Melayu.

Menunggu solat Jumaat, sempat makan tengahari berhidangkan bekalan yang dimasak dari rumah. Aku, isteri, Mak mentua, MIla, Angah dna Qibah menikmati hilangan ala-ala perkelahan di bawah teduhan pokok di parkir masjid

Setelah itu, perjalanan diteruskan. Terasa masih awal dna punya kesempatan untuk meloncong ke Telok Intan. Di sana ada menara condong yang terkenal sebagai tarikan pelancong. Aku mahu menjengok destinasi itu. Namun terpaksa batalkan hasrat ketika perjalanan sudha separuh kerana merasakan ia membuang waktu. Lencongan sangat jauh dna bimbang akan kemalaman di sana. Akhirnya aku bertukar arah ke Tapah dan mengambil jalan lebuhraya semula menuju ke Kuala Lumpur.

Ini kali pertama aku memandu kereta Sorento menembusi dada kota. Walaupun tidak biasa dengan jalan-jalan baru Kuala Lumpur, aku berpandukan dengan GPS dari ipad mini yang kubawa bersama. Ia banyak membantu. Perjalana menuju ke Seremban perlu melalu jalan menuju KLIA. ia tidak jauh dari jalan ke Putrajaya. Sebab itu, melawat Putrajaya adalah tindakan sepontan. Kami singgah ke Taman Botani dan tiada apa yang menarik di sana. Ketika azan maghrib berkumandang, kami bergegas ke masjid Putrajaya dan solat jamak di sana. Orang ramai seperti ada pesta. Sukar sekali mencari parkir kkereta.

Selepas solat maghrib, perjalanan diteruskan ke Seremban dengan mengambil jalan melalui lebuhraya KL-Seremban. Tiba di Senawang sekitar jalm 10 malam. Sebuah homestay yang disediakan di Taman rasa Sayang, No. 154 dan 155. Ia berhadapan dengan dengan sebuah masjid bernama masjid Ar-Raudhah. Di homestay itulah semua sanak saudara yang datang dengan bas akan berkumpul.

Ust Ismail
Mentua Afifi bernama Ust. Ramadhan. majlis akad nikah dan kenduri kahwin diadakan di kediamannya di rumah bernombor 370, Taman Palma Jaya, berhadapan dengan Homesweet Homestay . Ketika di rumah kenduri, aku bertemu dengan berkenal dengan Ust Ismail yang bertugas di sebuah PPD di negeri Sembilan. Dia berasal dari Padang Gelenggang, Kedah dan merupakan anak angkat Paktih Mat.

Selepas selesai makan kenduri, aku mengambil haluan ke negeri Melaka. Hajat ingin melihat kota bersejarah itu. Namun, ketika mula masuk ke Bandaraya Melaka, kesesakannya amat teruk. Beberapa percubaan mendekati pusat bandar acap tersangkut dalam kesesakan. Maka, aku mengambil keputusan untuk pulang mengikut jalan persisiran menuju ke Port Dickson melalui daerah Linggi. Aku singgah solat jamak di masjid Tanah. Kemudian berdesup mengejar masa ke Port Dickson dengan harapan dapat mengambil penginapan di sana. Malangnya, Port Dickson juga sedang dikerumuni manusia dan jalannya "Jem". Tiada hotel yang kosong. Semuanya "full". Lalu, terpaksalah pulang ke Seremban dan mencuba nasib di sana. Jalm sudha menjangkau 12 malam apabila kami bernasib baik menemui sebuah hotel di Bandar Seremban. Lake View namanya. Hotelnya tak terurus dan tangga naik ke tingkat atas kotor. Bau arak dapat dikesan ketika melalui lorong menuju bilik murah yang aku, isteri dan anak bakal melelapkan mata menghilangkan penat. hanya RM50 semalam.

Pagi esoknya pulanglah kami ke Kuala Lumpur. singgah meninjau pameran Buku Antarabangsa yang sedang berlangsung di PWTC. Sudah lama aku tidak melilau di Kuala Lumpur. Payah juga hendak temui jalan ke sana. Pakai GPS banyak membantu. Aku beli beberapa buah buku sebelum beredar dan mandi serta solat jamak zohor asar di masjid negara. Kemudian, perjalanan seterusnya adalah merentas lebuhraya pulang ke Kulim-Lunas. Kelihatannya arus kereta dari Utara ke Selatan sedang membentuk kesesakan di beberapa tempat. Perjalanan balik ke utara memang lancar. Hujan turun di beberapa tempat sepanjang lebuhraya. Bila penat, aku berhenti dan melelapkan mata.

Akhirnya sampai juga di Lunas dengan selamat. Jam ketika itu sekitar 10.30 malam. Perjalanan percutian kali ini agak mengecewakan kerana terperangkap dalam kesesakan. Lain kali, kalau mahu bermusafir, aku akan berhati-hati memilih hari. Jika cuti umum, baik jangan melakukan perjalanan jauh melalui lebuh raya. Ia hanya akan menyendatkan otak dan melenguhkan perut betis.

Demikian sebuah musafir yang aku catatkan sebagai sebuah kenangan. Semoga jadi kenangan berharga di belakang hari.